24 January 2023, 09:00 WIB

Laba-laba Laut dapat Menumbuhkan Kembali Bagian Tubuhnya Setelah Diamputasi


Adiyanto |

Sebuah pernelitian yang diterbitkan, Senin (23/1) mengungkapkan Laba-laba laut dapat menumbuhkan kembali bagian seluruh tubuhnya setelah diamputasi. Studi ini dapat membuka jalan bagi penelitian ilmiah lebih lanjut tentang proses regenerasi.

"Sebelumnya tidak ada yang mengharapkan ini," kata Gerhard Scholtz dari Universitas Humboldt di Berlin, penulis senior studi yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences. "Kami yang pertama menunjukkan bahwa ini mungkin."

Sejauh ini banyak jenis arthropoda seperti kelabang, laba-laba, dan serangga lainnya dapat menumbuhkan kembali anggota badannya setelah terputus. "Kepiting bahkan dapat secara otomatis melepaskan anggota tubuhnya jika diserang," kata Scholtz.

Apa yang ditemukan para peneliti dengan eksperimen mereka pada laba-laba laut kecil berkaki delapan adalah bahwa mereka mampu meregenerasi bagian tubuhnya.

Untuk penelitian ini, mereka mengamputasi kaki belakang dan bagian belakang yang berbeda dari 23 laba-laba laut yang belum dewasa dan dewasa, serta memantau hasilnya.

Tidak ada regenerasi bagian tubuh laba-laba laut dewasa tetapi beberapa dari mereka masih hidup dua tahun kemudian. Sementara pada spesimen laba-laba remaja, di sisi lain, mengalami regenerasi lengkap atau hampir lengkap dari bagian tubuh yang hilang, termasuk usus belakang, anus, otot, dan bagian organ reproduksi.

Sembilan puluh persen laba-laba laut bertahan dalam jangka panjang dan 16 laba-laba muda berganti kulit setidaknya sekali. Sementara tidak ada spesimen dewasa yang berganti kulit atau beregenerasi.

Kemampuan regenerasi bervariasi pada seluruh hewan. Cacing pipih, misalnya, dapat menumbuhkan kembali tubuhnya hanya dari beberapa sel. Vertebrata, termasuk manusia, hampir tidak memiliki kemampuan beregenerasi, dengan beberapa pengecualian seperti kadal yang dapat menumbuhkan kembali ekornya.

Scholtz mengatakan temuan itu bisa membuka jalan bagi penelitian lebih lanjut. "Ada banyak spesies berbeda yang bisa diuji dengan cara ini," katanya.

"Pada akhirnya, mungkin mekanisme yang kami deteksi pada arthropoda dapat membantu perawatan medis, seperti kehilangan anggota tubuh atau kehilangan jari dan sebagainya pada manusia," kata Scholtz. "Temuan semacam ini selalu memberi harapan," imbuhnya.(AFP/M-3)

BERITA TERKAIT