22 January 2023, 17:35 WIB

Ini Bahaya Terlalu Cepat Menurunkan Berat Badan


Nike Amelia Sari |

KLAIM penurunan berat badan dengan cepat, yang sering diberikan berbagai program diet, memang menarik. Namun Anda perlu waspada akan dampak buruknya.

 

Berikut dampak negatif dari berat badan yang turun terlalu cepat, seperti dilansir dari situs kesehatan, Eating Well.

 

1. Kehilangan Otot

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS), dua strategi teratas yang dipilih orang dewasa saat ingin menurunkan berat badan adalah makan lebih sedikit dan berolahraga lebih banyak.  Strategi populer ini menciptakan defisit kalori, pendorong penurunan berat badan. 

 

Dalam defisit kalori, tubuh Anda beralih persneling dan masuk ke mode kerusakan, mencari jaringan berbeda untuk dipecah.  Itu dapat memecah jaringan lemak, tetapi juga dapat memecah jaringan otot, yang mungkin lebih dari yang Anda duga, yang ditemukan dalam studi yang di tahun 2018 di Medicine & Science in Sports & Exercise.

 

Melissa Mitri, M.S., RD, ahli diet AS, mengatakan, "Saat Anda menurunkan berat badan terlalu cepat, sebagian besar dari penurunan berat badan ini adalah berat otot dan air, bukan lemak." 

 

Kehilangan otot berdampak lebih dari kemampuan Anda untuk mengangkat barang berat dan memiliki keseimbangan yang tepat.  Ini bisa menjadi masalah bagi banyak bagian tubuh Anda yang menggunakan otot untuk berfungsi, seperti jantung dan paru-paru.

 

Kehilangan otot juga menyebabkan Anda lebih rentan terhadap cedera.  "Satu studi menunjukkan penurunan berat badan dengan cepat dapat mengakibatkan hilangnya otot hingga enam kali lebih banyak daripada rencana penurunan berat badan yang lebih bertahap," kata Mitri.  Studi yang dirujuk oleh Mitri diterbitkan pada tahun 2016 di Obesity.

 

2. Tubuh Kehilangan Nutrisi

Taktik penurunan berat badan yang drastis ini dapat menguntungkan angka timbangan Anda, namun ini juga dapat merampas nutrisi yang dibutuhkan untuk kesehatan. 

 

Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan di Nutrients yang menganalisis profil nutrisi dari tiga metode diet komersial menemukan kekurangan vitamin D, B12, dan kalsium dibandingkan dengan rekomendasi.  Kekurangan nutrisi dapat menyebabkan rambut rontok, anemia, kelelahan dan tulang lemah. Mengonsumsi berbagai makanan kaya nutrisi, terutama banyak makanan nabati, menawarkan nutrisi seimbang bagi tubuh Anda dari banyak nutrisi.

 

3. Risiko Batu Empedu

 

Ahli diat Lisa Andrews, M.Ed., RD, ahli diet, menyatakan, "Menurunkan berat badan terlalu cepat dapat meningkatkan risiko batu empedu.”

 

Saat berat turun dengan cepat, ada peningkatan kolesterol yang dilepaskan ke dalam empedu dari hati,  yang dapat berkembang menjadi batu empedu. Batu empedu adalah endapan seperti batu yang terbentuk di kantong empedu Anda.

 

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, AS, diet sangat rendah kalori juga dapat meningkatkan perkembangan batu empedu karena lingkaran setan kehilangan dan mendapatkan kembali berat badan.  Semakin besar jumlah berat yang hilang dan kembali, semakin besar kemungkinan Anda memiliki batu empedu.  Beberapa gejala batu empedu adalah nyeri, muntah, gangguan pencernaan dan demam.

 

4. Membahayakan Kesehatan Mental

Obsesi terhadap timbangan, ketakutan akan lemak tubuh, dan tekanan terhadap angka timbangan tertentu dapat merusak kesehatan mental Anda. Saat berat badan kembali naik, Anda mungkin mengalami perasaan gagal, malu, bersalah, atau rendah diri.

 

Penurunan berat badan yang cepat juga dapat memengaruhi kehidupan sosial Anda.  Maddie Alfiero, RD, seorang ahli diet, mengatakan, "Saat mencoba menurunkan berat badan terlalu cepat, Anda mungkin merasa terisolasi dari interaksi sosial serta merasa cemas terhadap makanan tertentu."

 

Lalu berapakah jumlah penurunan berat badan dalam waktu tertentu, yang ideal? Ahli gizi di AS, Merve Ceylan menyebutkan jika penurunan berat badan sekitar 0,5-1 kg per minggu adalah ideal. Angka ini juga dianggap aman untuk menghindari risiko terkena penyakit batu empedu. (M-1)

BERITA TERKAIT