30 September 2022, 13:30 WIB

Teleskop Webb Tampilkan Gambar Asteroid Usai Ditabrak Pesawat NASA


Adiyanto |

Belum lama ini, Badan Antariksa Nasional Amerika Serikat (NASA) melakukan uji coba dengan menabrakan pesawat mereka ke sebuah asteroid yang bergerak menuju Bumi. Berdasarkan pantauan teleskop James Webb terhadap serangan terhadap asteroid itu menunjukkan dampak 'jauh lebih besar dari yang diharapkan' . Teleskop James Webb dan Hubble pada hari Kamis (29/9) atau Jumat WIB, mengungkapkan gambar pertama mereka dari sebuah pesawat ruang angkasa yang sengaja menabrak asteroid.

Teleskop terbaik dunia itu mengalihkan pandangan mereka ke batu ruang angkasa Dimorphos awal pekan ini untuk tes bersejarah kemampuan Bumi untuk mempertahankan diri terhadap asteroid yang berpotensi mengancam jiwa di masa depan. Para astronom bersukacita ketika pesawat Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA menabrak target berbentuk bola rugby berukuran piramida 11 juta kilometer (6,8 juta mil) dari Bumi pada Senin (26/9) malam.

Gambar yang diambil oleh teleskop itu menunjukkan awan debu besar yang meluas keluar dari Dimorphos - dan kakaknya Didymos yang mengorbitnya - setelah pesawat ruang angkasa DART menabraknya. "Sementara gambar-gambar itu menunjukkan materi menyembur lebih dari ribuan kilometer,"  kata Alan Fitzsimmons, seorang astronom di Queen's University Belfast yang terlibat dalam pengamatan dengan proyek ATLAS.

Teleskop James Webb dan Hubble dapat menghasilkan pemandangan "hanya dalam beberapa kilometer dari asteroid dan Anda dapat benar-benar melihat dengan jelas bagaimana material tersebut terbang keluar dari dampak ledakan oleh DART", kata Fitzsimmons kepada AFP. "Ini benar-benar sangat spektakuler," katanya.

Sebuah gambar yang diambil oleh Kamera Inframerah Dekat James Webb (NIRCam) empat jam setelah tumbukan menunjukkan "gumpalan material yang muncul sebagai gumpalan mengalir menjauh dari pusat tempat tumbukan terjadi", menurut pernyataan bersama dari Badan Antariksa Eropa, James Webb dan Hubble

'Khawatir tidak ada yang tersisa'

Ian Carnelli dari European Space Agency mengatakan bahwa gambar Webb dan Hubble yang "sangat mengesankan" sangat mirip dengan yang diambil oleh satelit seukuran pemanggang roti LICIACube, yang hanya berjarak 50 kilometer dari asteroid setelah terpisah dari pesawat ruang angkasa DART beberapa minggu lalu. "Gambar tersebut mengungkapkan  dampak yang terlihat "jauh lebih besar dari yang kami harapkan," kata Carnelli, manajer misi Hera ESA. "Saya benar-benar khawatir tidak ada yang tersisa dari Dimorphos" pada awalnya,:kata Carnelli kepada AFP.

Misi Hera, yang dijadwalkan diluncurkan pada Oktober 2024 dan tiba di asteroid pada 2026, diperkirakan akan mengamati kawah di benda luar angkasa itu dengan diameter sekitar 10 meter (33 kaki). "Sekarang sepertinya akan jauh lebih besar, kata Carnelli, "jika tidak ada kawah sama sekali, mungkin sepotong Dimorphos baru saja terpotong."

Ukuran sebenarnya dari keberhasilan misi DART adalah seberapa tepat ia mengalihkan lintasan asteroid, sehingga Bumi dapat mulai bersiap untuk mempertahankan diri terhadap asteroid yang lebih besar yang dapat menuju ke arah kita di masa depan. (M-3)

 

BERITA TERKAIT