27 April 2022, 18:21 WIB

Riset ini Simpulkan Pemburu Gawai Baru Bukan Materialistis


Irana | Weekend

Baik itu iPhone terbaru atau speaker pintar generasi berikutnya, banyak orang tidak dapat menahan diri untuk tidak menghabiskan uang saat gawai (gadget) baru diluncurkan.

Sementara pencinta gawai sering dilihat sebagai materialistis, sebuah studi baru menunjukkan bahwa hal itu tidak sepenuhnya benar.  Sebaliknya, para peneliti dari Duke University menyarankan bahwa orang yang suka membeli perangkat baru suka belajar tentang teknologi baru.

"Terlepas dari asumsi yang dipegang orang tentang gadget teknologi - yaitu, bahwa mereka adalah pembelian materialistis dan bahwa orang yang mencintai gadget adalah orang yang materialistis - hasil kami menunjukkan bahwa mencintai gadget terkait dengan pertumbuhan pribadi," kata Dr Justin McManus, penulis utama studi tersebut, seperti dilansir Daily Mail, kemarin.

Dalam studi mereka, tim mulai memahami apakah mengidamkan gawai terbaru berarti Anda materialistis, atau apakah itu mempromosikan sesuatu yang lebih memuaskan.

Sekelompok 926 peserta mengambil bagian dalam penelitian ini. Pertama, peserta diminta untuk menilai apakah mereka menganggap berbagai pembelian sebagai materialistis.

Ini termasuk pembersih rumah tangga, peralatan rumah tangga, buku pengembangan diri, gadget, sepatu lari, jeans biru, makanan hewan, berlangganan surat kabar nasional utama, enam bungkus bir, dan tiket bioskop.

Selanjutnya, peserta diminta untuk menilai mengapa mereka biasanya membeli gawai dengan motif berikut – 'Saya senang mempelajarinya', 'Saya menggunakannya sebagai simbol status', 'Saya menggunakannya untuk berafiliasi dengan orang lain', 'Saya menggunakannya untuk merasa unik' atau 'Saya menggunakannya untuk merasa kuat.'

Hasil penelitian bagian pertama mengungkapkan bahwa gadget dipandang sebagai barang yang paling materialistis, disusul bir enam bungkus dan tiket bioskop.

Sebaliknya, pembersih rumah tangga, makanan hewan peliharaan, dan peralatan rumah tangga dipandang sebagai barang yang paling tidak materialistis.

Namun, di bagian kedua penelitian, para peneliti menemukan bahwa peserta paling mungkin membeli gawai dengan motivasi untuk mempelajarinya.

"Hubungan ini didorong oleh orang-orang yang merasa lebih kompeten dan lebih jelas ketika orang secara konsisten memprioritaskan keterlibatan dalam kehidupan sehari-hari mereka, daripada kesenangan," jelas Dr McManus.

Para peneliti percaya bahwa temuan ini dapat memberikan 'peta jalan' kepada konsumen tentang bagaimana menghasilkan kesejahteraan yang paling baik dari gadget mereka.

'Untuk memaksimalkan kesejahteraan dari konsumsi, kami mendorong konsumen untuk belajar tentang produk baru; carilah gadget yang mendorong kenikmatan intrinsik dan khususnya yang dapat mengarah pada pembelajaran keterampilan baru,' tulis para peneliti dalam studi mereka, yang diterbitkan dalam Personality and Individual Differences.

'Perilaku mencintai gadget yang dapat memberikan tantangan ideal juga akan bermanfaat.

Secara tradisional, orang mungkin juga mengalami pertumbuhan pribadi ketika perilaku mencintai gadget menyebabkan perubahan yang dirasakan dalam diri.'

Studi ini muncul tak lama setelah para peneliti di Ruhr University di Bochum menemukan bahwa bagi orang-orang yang materialistis, Facebook bertindak seperti alat untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Para peneliti menyurvei ratusan pengguna Facebook tentang aktivitas media sosial mereka, kecenderungan materialisme, dan objektifikasi serta instrumentalisasi teman-teman Facebook. Tim menemukan bahwa orang materialistis menggunakan Facebook jauh lebih sering daripada yang lain, dan dengan intensitas yang lebih besar, sebagai cara untuk mencapai tujuan dan merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. (M-2)

BERITA TERKAIT