13 April 2022, 20:45 WIB

Sembelit Saat Berlibur? Ini Cara Mengatasinya


Nike Amelia Sari |

Sebagian orang mungkin mengalami masalah pencernaan, seperti sembelit, saat bepergian jauh. Menurut ahli diet terdaftar Jo Cunningham, direktur klinis klinik kesehatan usus, ada banyak alasan mengapa perjalanan mengubah kebiasaan buang hajat kita. Salah satunya, katanya, adalah karena kita cenderung makan secara berbeda dan mungkin tidak mendapatkan cukup serat atau air dalam prosesnya.  

Pendapat tersebut juga diperkuat oleh ahli diet terdaftar Amanda Sauceda.  "Banyak makanan yang kita makan saat bepergian lebih banyak mengandung kalori, lemak, dan natrium, yang semuanya dapat memperlambat pencernaan," katanya, seperti dikutip dari huffpost.com, Senin (11/4).

"Alasan lain mungkin karena kita berada di zona waktu berbeda, sehingga tubuh kita menjadi tidak sinkron dengan pola buang air besar kita yang biasa. Alasan ketiga adalah karena kita adalah makhluk yang terbiasa. Terkadang usus kita bisa 'malu' di lingkungan baru seperti toilet baru atau toilet yang berdekatan dengan orang lain," ucap Cunningham.

Baca juga: Jaga Sistem Pencernaan dengan Pola Makan dan Gaya Hidup Sehat

Sauceda mengatakan bahwa tidak bisa menggerakkan tubuh terlalu banyak seperti terjebak di pesawat atau di dalam mobil selama berjam-jam juga bisa menyebabkan kembung. Pendiri Happy Belly Nutrition Selva Wohlgemuth, ahli gizi diet terdaftar, mengatakan bahwa stres juga menyebabkan masalah pada pencernaan seperti stres terlalu lama di perjalanan.

Cara Mengatasi Sembelit

Lalu, bagaimana cara mengatasinya? Wohlgemuth mengatakan pada hari dia akan bepergian, apakah itu perjalanan panjang dengan mobil atau penerbangan, dia suka menjaga kebiaasaannya di pagi hari sebisa mungkin.  "Ini termasuk minum segelas air dengan lemon ketika saya bangun dan makan sarapan yang sehat dan seimbang," katanya.

Semua ahli menekankan bahwa memulai hari perjalanan dengan minum banyak air adalah penting.  “Sangat mudah untuk melupakan minum cukup air saat beraktivitas, yang dapat memengaruhi sistem pencernaan kita,” kata Cunningham. 

Selain minum banyak air sebelum bepergian, ahli diet terdaftar Sarah Greenfield juga mengonsumsi beberapa suplemen harian, termasuk multivitamin, probiotik, dan vitamin D. Baik probiotik maupun vitamin D telah dikaitkan dengan membantu mengurangi kembung dan menjaga pencernaan tetap pada jalurnya.

Baca juga: Hadapi Rutinitas Padat dengan Pencernaan Sehat dan Kecukupan Serat

Untuk makanan pra-perjalanan Anda, Sauceda berpegang pada  formula yang dia sebut PFFF yaitu protein, fat (lemak), fiber (serat), dan fermented (makanan fermentasi).  "Ini adalah komponen ideal dari piring sehat usus," katanya. 

Anda tidak selalu dapat mengontrol makanan apa yang dapat Anda akses begitu Anda tiba di jalan, tetapi Anda setidaknya dapat mengontrol apa yang Anda makan di rumah sebelum Anda pergi. Makanan yang mencakup keempat basa ini akan membantu mendukung usus Anda.

Dalam hal apa yang harus dihindari makan atau minum sebelum Anda bepergian, para ahli mengatakan ini sebagian tergantung pada apa yang membuat Anda sensitif.  Greenfield, misalnya, menghindari minuman berkarbonasi atau makanan tinggi gula karena bisa membuatnya merasa kembung.  Dia juga menghindari makanan yang, meski sehat, sedikit lebih sulit dicerna usus.

Untuk camilan yang mengandung serat, lemak sehat, dan protein seperti pisang dan kacang-kacangan. Lalu air kelapa jika tersedia karena merupakan sumber potasium yang baik.  "Elektrolit ini membantu merangsang kontraksi isokinetik di seluruh saluran pencernaan, membantu eliminasi," kata Wohlgemuth.

Baca juga: Ilmuwan Temukan Cara Perkaya Vitamin D Pada Tomat

Ketika di bandara, Sauceda suka berburu makanan segar, yang lebih rendah sodium daripada makanan kemasan, dan karena itu cenderung tidak menyebabkan kembung.  "Saya mencoba untuk mengambil salad atau sandwich," katanya.  Cunningham mengatakan pastikan untuk memasukkan produk kaya serat yang mudah dicerna seperti paprika, wortel, pisang, kiwi, atau jeruk.

Jika Anda bepergian melintasi zona waktu, Greenfield mengatakan untuk beralih ke waktu makan lokal baru Anda secepat mungkin.  “Saya menargetkan sarapan satu jam setelah bangun tidur, makan siang sekitar tengah hari, dan makan malam sekitar pukul 6 sore,” katanya. 

Ini, jelasnya, membuat tubuh menyesuaikan ritme yang baik lebih cepat, yang akan membantu sistem pencernaan tetap pada jalurnya.

Wohlgemuth juga menambahkan bahwa tidur pada waktu yang tepat di zona waktu baru Anda juga penting. “Karena ritme sirkadian kita terkait erat dengan usus kita, saya mencoba mengatur ulang ritme sirkadian saya secepat mungkin,” pungkasnya. (M-2) 

VIDEO TERKAIT :

BERITA TERKAIT