03 March 2022, 11:14 WIB

Wah, Ternyata Stonehenge Berfungsi Sebagai Kalender Matahari


Nike Amelia Sari |

Sebuah studi baru yang telah diterbitkan di jurnal Antiquity mengungkap bagaimana Stonehenge, lingkaran batu tegak di dalam lingkup tembok tanah yang terletak berdekatan dengan Amesbury di Wiltshire, Inggris, digunakan untuk melacak kalender Matahari pada masanya.

Temuan tersebut didasarkan pada analisis yang cermat terhadap jumlah dan posisi batu yang membentuk situs tersebut,dan perbandingan dengan sistem kalender kuno lainnya yang mungkin memengaruhi pembangunan Stonehenge. Studi mengungkap fungsi Stonehenge yakni sebagai cara untuk melacak waktu dan musim yang telah berlangsung selama berabad-abad, tetapi sampai sekarang masih belum jelas persis bagaimana ini bisa bekerja.

Dilansir dari sciencealert.com, Rabu (2/3), penelitian baru dilanjutkan dari penelitian sebelumnya yang mengungkapkan bahwa batu sarsen yang membentuk sebagian besar Stonehenge semuanya berasal dari sumber yang sama. Itu berarti batu-batu dipasang pada waktu yang sama dan mungkin dimaksudkan untuk tujuan yang sama.

Dari pandangan tersebut, arkeolog Timothy Darvill dari Bournemouth University di Inggris melanjutkan untuk melihat posisi cincin berbeda yang terdiri dari monumen itu dan bagaimana mereka mungkin terkait dengan kalender atau sistem penanggalan.

Para arkeolog telah lama menduga Stonehenge merupakan semacam kalender karena posisi batu dan keselarasannya dengan titik balik matahari hingga penelitian baru menambah bobot interpretasi tersebut.

"Masing-masing dari 30 batu di Lingkaran Sarsen mewakili satu hari dalam sebulan, itu dibagi menjadi tiga minggu masing-masing 10 hari," kata Darvill.

Sebagai kalender matahari, titik balik benda langit tersebut pada musim dingin dan musim panas dapat dilihat melalui pasangan batu yang sama setiap tahun. Jika Matahari pernah berada di tempat yang salah pada titik balik matahari, orang-orang kuno di Wiltshire akan tahu bahwa mereka telah keliru dalam menghitung tahun.

Catatan studi baru ini ialah tak satu pun dari pengaturan dalam Stonehenge tampaknya cocok dengan 12 bulan yang membentuk satu tahun. Ini disebabkan oleh beberapa batu yang hilang atau dipindahkan dari situs tersebut. Yang jelas ialah bahwa arsitektur Stonehenge telah dipecah menjadi dua bagian agar sesuai dengan dua titik balik matahari.

Hitungan sepuluh hari dalam hitungan satu minggu mungkin tampak tidak biasa sekarang, tetapi keanehan itu tidak akan terjadi pada saat Stonehenge pertama kali dibangun. Kalender matahari yang serupa ternyata juga telah dicatat di Mesir.

"Kalender matahari seperti itu dikembangkan di Mediterania timur pada abad setelah 3000 SM dan diadopsi di Mesir sebagai Kalender Sipil sekitar 2700 SM, dan digunakan secara luas pada awal Kerajaan Lama sekitar 2600 SM," kata Darvill.

Namun, sejauh ini, tidak diketahui bagaimana metode ini bisa digunakan di  wilayah Inggris.

 

Stonehenge agak unik dalam desain dan konstruksi, dan mungkin telah dikembangkan sepenuhnya oleh penduduk setempat.

Darvill menunjuk ke tokoh sejarah yang dikenal sebagai Pemanah Amesbury, lahir di Pegunungan Alpen tetapi kemudian menetap di Inggris, dan dimakamkan di dekat Stonehenge. Ini sebagai bukti bahwa para pelancong mungkin telah membawa ajaran tentang seluk-beluk desain kalender matahari dari wilayah Mediterania.

Beberapa pertanyaan ini mungkin dijawab oleh analisis artefak dan pekerjaan DNA di masa depan, menurut penelitian tersebut. Untuk saat ini, pengakuan Stonehenge sebagai kalender yang berfungsi penuh memberi kita gambaran yang lebih baik tentang bagaimana orang-orang pada masa itu hidup dan merayakannya.

"Menemukan kalender matahari yang diwakili dalam arsitektur Stonehenge membuka cara baru untuk melihat monumen sebagai tempat tinggal. Tempat di mana waktu upacara dan festival terhubung dengan struktur Alam Semesta dan gerakan selestial di surga," pungkas Darvill.

Sejauh ini, yang masih belum jelas adalah bagaimana metode ini bisa digunakan masyarakat di selatan Inggris pada saat itu. David  memperkirakan para pelancong mungkin telah membawa ajaran tentang seluk-beluk desain kalender matahari tersebut dari wilayah Mediterania.

 

“Beberapa pertanyaan ini mungkin akan dijawab oleh analisis artefak dan pekerjaan DNA di masa depan,” menurut penelitian tersebut. Untuk saat ini, pengakuan Stonehenge sebagai kalender yang berfungsi penuh memberi kita gambaran yang lebih baik tentang bagaimana orang-orang pada masa itu hidup dan memprediksi musim. (M-4)

 

BERITA TERKAIT