27 September 2022, 17:40 WIB

Maksimalkan Pemasaran Digital Lewat Search Engine Marketing, Begini Caranya


Mediaindonesia.com |

PEMASARAN digital menjadi salah satu elemen penting dalam menjajakan produk di era digital saat ini. Salah satu yang bisa dimanfaatkan ialah dengan menggualan Search Engine Marketing (SEM).

Kepala Inkubator Bisnis Politeknik APP Jakarta Fajria Fatmasari menjelaskan Search engine marketing atau SEM adalah strategi marketing secara berbayar yang bertujuan untuk meningkatkan visibilitas website di hasil pencarian google. 

Menurutnya, ada 3 manfaat yang perlu diketahui sebelum memutuskan untuk memilih SEM. Pertama, SEM mampu meningkatkan conversion rate. Kedua, SEM relatif lebih cepat dibandingkan SEO. 

"ketiga, bisa menentukan target audience," papar Fajria Fatmasari dalam webinar bertajuk Konsep Bisnis Digital: Search Engine Marketing yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi.

Chief Business Officer Paberik Soeara Rakjat Tio Prasetyo mengungkapkan, ada 3 etika yang perlu diketahui dalam menggunakan SEM. Pertama, tidak boleh menggunakan konten atau foto produk lain. Kedua, tidak boleh membuat konten promosi yang menjelekan produk lain. 

"Terakhir, selalu memberikan informasi yang jujur kepada konsumen," ujar Tio Prasetyo.

CEO & Co-founder Paberik Soeara Rakjat Pradipta Nugrahanto melengkapi pembahasan mengenai konsep search engine marketing ditinjau dari perspektif pilar aman digital. 

Baca juga : Manfaatkan Instagram Untuk Medium Pemasaran Digital, Ini Caranya

Menurutnya, ada 3 tips sederhana yang dapat kita lakukan dalam melindungi konten dari kejahatan digital. Pertama, tidak sembarangan membuka link atau web yang bukan dari sumber yang terpercaya. Kedua, selalu menggunakan watermark setiap kali memposting konten ke ruang digital. 

"Terakhir, selalu membaca dengan baik setiap kali ada notifikasi jangan asal ya atau terima saja," papar Pradipta Nugrahanto.

Webinar itu merupakan bagian dari program Indonesia Makin Cakap Digital yang diinisiasi Kemenkominfo pada 2021 untuk meningkatkan literasi digital masyarakat Indonesia.

Berdasarkan survei Nasional Kemenenkominfo dan Katadata pada 2021, tingkat literasi digital masyarakat Indonesia berada pada angka 3,49 dari skala 5 atau masih kategori sedang belum mencapai kategori baik.  

Program Cakap Digital yang fokus pada 4 pilar digital, yaitu Kecakapan Digital, Etika Digital, Keamanan Digital, dan Budaya Digital pun diluncurkan dan menargetkan peringkat literasi divital Indonesia meningkat.

"Pada tahun 2022 akan diberikan pelatihan literasi digital kepada 5,5 juta masyarakat. Kinerja literasi digital pun mulai menunjukkan peningkatan dari segi kualitas. Peluang kecakapan digital tersebut perlu dimanfaatkan secara optimal, mengingat kita memiliki potensi sumber daya manusia yang besar”, ujar Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate. (RO/OL-7) 
 

BERITA TERKAIT