13 October 2021, 11:45 WIB

Krisis Chip, Apple Berencana Pangkas Produksi iPhone 13


Basuki Eka Purnama | Teknologi

APPLE Inc kemungkinan akan mengurangi produksi iPhone 13 sebanyak 10 juta unit karena kekurangan chip global. Hal itu dilaporkan Bloomberg News, Selasa (12/10), mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Perusahaan itu diperkirakan akan memproduksi 90 juta unit model iPhone baru pada akhir tahun ini, menurut Bloomberg. 

Laporan menambahkan bahwa Apple mengatakan kepada para produsennya bahwa jumlah unit akan lebih rendah karena pemasok chip, termasuk Broadcom Inc dan Texas Instruments, sedang kesulitan mengirimkan komponen.

Baca juga: Terus Berinovasi, Oppo Luncurkan ColorOS 12 Global Version

Saham Apple turun 1,2% dalam perdagangan setelah jam kerja, sementara Texas Instruments dan Broadcom keduanya turun sekitar 1,0%.

Apple menolak berkomentar. Broadcom dan Texas Instruments tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada Juli, Apple memperkirakan pertumbuhan pendapatan yang melambat dan mengatakan kekurangan chip, yang mulai memukul kemampuannya untuk menjual Mac dan iPad, juga akan menghambat produksi iPhone. 

Texas Instruments juga memberikan prospek pendapatan yang lemah bulan itu, mengisyaratkan kekhawatiran pasokan chip untuk sisa tahun ini.

Krisis chip telah memberikan tekanan besar pada industri mulai dari mobil hingga elektronik, menyebabkan banyak pembuat mobil untuk sementara menangguhkan produksi.

Dengan daya beli yang besar dan perjanjian pasokan jangka panjang dengan vendor chip, Apple telah mengatasi krisis pasokan lebih baik daripada banyak perusahaan lain, membuat beberapa analis memperkirakan bahwa model iPhone 13 yang dirilis pada September akan memiliki tahun penjualan yang kuat karena konsumen ingin meningkatkan perangkat untuk jaringan 5G.

Tetapi pembuat iPhone tidak kebal terhadap tren global, Counterpoint Research mengatakan dalam sebuah catatan bulan lalu bahwa pihaknya menurunkan perkiraan pengiriman smartphone global menjadi 1,41 miliar unit dari sebelumnya 1,45 miliar unit, dengan mengatakan Apple berada pada posisi yang lebih baik daripada beberapa saingan tetapi masih akan terpengaruh. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT