04 October 2022, 12:00 WIB

Stadion Sepak Bola Diminta Sediakan Tribun Khusus Ibu dan Anak


Dwi Apriani |

SEKRETARIS Jenderal Pengurus Pusat Persatuan Bola Basket Indonesia Seluruh Indonesia (Perbasi) Nirmala Dewi, berharap stadion sepak bola menyediakan tribun khusus perempuan dan anak.

"Saya sedih dan prihatin sekali atas kejadian di Stadion Kanjuruan. Apalagi mendengar ada seorang ibu meninggal karena berupaya mencari anak dan suaminya saat kejadian," kata Nirmala yang diwawancarai disela-sela Pelatihan Pelatih Basket di Palembang, Selasa (4/10)

Nirmala yang pernah menjabat sebagai Direktur Marketing perusahaan pengelola Sriwijaya FC tahun 2013-2018 ini mengaku berduka atas tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Tragedi berdarah di Stadion Kanjuruhan terjadi setelah laga Liga 1 antara tuan rumah Arema FC dan tim tamu Persebaya Surabaya rampung digelar pada Sabtu (1/10/2022).

Setelah pertandingan tuntas dengan skor 3-2 untuk kemenangan tim tamu, sejumlah oknum suporter Arema FC dilaporkan turun ke lapangan. Para oknum suporter Arema FC turun ke lapangan karena tidak puas dengan hasil akhir pertandingan. Namun, kepolisian menembakan gas air mata sehingga membuat panik dan sesak nafas penonton lain. Dari korban yang meninggal tidak ada luka-luka akibat baku hantam laiknya kerusuhan antar suporter.

Akibatnya tercatat 125 orang meninggal dunia dan belasan orang diantaranya yakni anak-anak usia dibawah 12 tahun. Untuk itu, sebagai penggiat olahraga, Nirmala mendesak pemerintah membuat regulasi yang didalamnya mengatur mengenai pemberian tempat khusus untuk anak-anak dan perempuan.

"Jangan sampai kejadian ini menimbulkan dampak buruk sehingga memunculkan ketakutan para ibu untuk menonton pertandingan sepak bola," kata dia.

Padahal dalam pertandingan olahraga itu banyak hal baik yang dapat dicontoh seperti sportivitas, semangat juang pantang menyerah dan solidaritas. Ini sangat baik untuk pembentukan karakter anak.

Menurut Nirmala Dewi, hingga kini belum ada kiat ampuh untuk mencegah konflik antarkelompok suporter.  Adanya militansi berlebihan terhadap klub menjadi pemicu utama konflik sering terjadi, apalagi jika tim kesayangan mengalami kekalahan.

Nirmala mengaku sempat juga dihadapkan pada perseteruan antarsuporter saat menjadi bagian manajemen Sriwijaya FC, Sumatra Selatan. "Bedanya di Sriwijaya FC itu konfliknya bersifat internal karena ada tiga kelompok suporter," kata dia.

Menurutnya, sudah ada program klub untuk mengedukasi para suporter. Namun disayangkan, program tersebut tidak berjalan dengan konsisten atau hanya bersifat spontan setelah adanya kerusuhan.

"Untuk itu, program edukasi kepada supporter sebaiknya dilakukan secara konsisten. Jangan pada saat setelah kejadian saja agar mereka merasa dilibatkan, lalu mengenai pengaturan posisi duduk untuk perempuan dan anak sehingga jika terjadi hal darurat dapat mengurangi resiko korban terhadap perempuan dan anak-anak," pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: Tragedi Kanjuruhan, Kowani Minta Stakeholder Sepak Bola Indonesia Lakukan Evaluasi

 

BERITA TERKAIT