04 December 2020, 01:45 WIB

Keuangan Seret, Pemain Barcelona Tak Gajian pada Januari


Ant | Sepak Bola

PRESIDEN sementara Barcelona Carlos Tusquets mengatakan klub akan menunda pembayaran gaji pemain yang dijadwalkan untuk Januari. Menurutnya, keuangan klub tengah mengkhawatirkan.

Keuangan klub Catalan itu sangat terpukul oleh krisis Covid-19.

Pekan lalu Barca mengumumkan mereka telah mencapai kesepakatan dengan skuat tim utama untuk pemotongan gaji dalam upaya untuk menyesuaikan dengan batas gaji La Liga yang baru.

"Pada Januari kami tidak bisa melakukan pembayaran gaji...," kata Tusquets, Kamis (3/12).

"Para pemain mempunyai dua pembayaran gaji: satu pada Januari dan satu lagi pada Juli. Kami telah menunda pembayaran Januari dan pembayaran yang lainnya, seperti bonus untuk memenangi trofi."

Tusquets tidak memberi indikasi mengenai kapan pembayaran yang tertunda itu akan dilakukan.

Namun, dia mengatakan bahwa situasi keuangan klub dapat dikelola hingga akhir musim ini, dan bahwa banyak hal akan berubah ketika penonton diizinkan kembali masuk ke stadion mereka Camp Nou.

"Kesepakatan yang kami capai akan memungkinkan kami melewati hingga akhir musim tanpa masalah keuangan. Musim ini selamat," katanya pula.

"Situasi ekonomi mengkhawatirkan. Sangat buruk, tapi kami punya harapan. Ketika lapangan dibuka, kami akan memperoleh 220 juta euro (sekitar Rp3,8 triliun) tanpa melakukan apa pun, dan itu akan naik hingga 320 juta (euro) berkat sponsor.

"Sementara itu, kami terus menghabiskan uang. Ini situasi yang mengerikan tapi ketika stadion kembali dimainkan, kami akan mulai kembali memperoleh uang," pungkasnya. (OL-8)

BERITA TERKAIT