29 October 2020, 12:25 WIB

Topan Molave Hantam Vietnam, 13 Tewas dan Puluhan Hilang


Faustinus Nua | Internasional

OTORITAS Vietnam, Kamis (29/10), mengerahkan ratusan tentara dan alat berat untuk mencari korban setelah terjadi tanah longsor yang dipicu hujan lebat dari Topan Molave, salah satu topan terkuat di kawasan itu dalam beberapa dekade terakhir.

Tanah longsor, yang melanda daerah terpencil di Provinsi Quang Nam, sehari sebelumnya, menewaskan 13 orang dengan 40 orang hilang. Upaya penyelamatan terhambat cuaca buruk karena badai tersebut.

"Kami dapat memperkirakan jalur badai atau jumlah hujan, tetapi tidak dapat memprediksi kapan tanah longsor terjadi," kata wakil Perdana Menteri Vietnam Trinh Dinh Dung dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Tiongkok Laporkan 47 Kasus Baru Covid-19

"Jalan tertutup lumpur dalam dan hujan deras masih melanda daerah itu, tapi pekerjaan penyelamatan harus dilakukan secepatnya," kata Dung.

Pemerintah mengatakan Topan Molave telah menyebabkan jutaan orang hidup tanpa listrik dan merusak 56.000 rumah. Sejumlah 26 nelayan juga masih dinyatakan hilang, meski dua kapal angkatan laut telah dikerahkan untuk mencari mereka.

Molave telah melemah menjadi badai tropis setelah mendarat pada Rabu (28/10) dan diperkirakan akan mencapai Laos pada Kamis (29/10) malam.

Hujan deras hingga 700 mm akan berlanjut di beberapa bagian Vietnam tengah hingga Sabtu (31/10), kata badan cuaca Vietnam.

Sejak awal Oktober, Vietnam dilanda badai, hujan lebat, dan banjir. Lebih dari 1 juta orang menjadi korban bencana alam di negara Asia Tenggara tersebut. (CNA/OL-1)

BERITA TERKAIT