28 October 2020, 08:41 WIB

ITB Lolos ke Huawei ICT Competition Tingkat Dunia


Basuki Eka Purnama | Humaniora

INDONESIA berjaya di ajang bergengsi Huawei ICT Competition 2019-2020 tingkat Asia Pasifik melalui kemenangan Institut Teknologi Bandung (ITB). Tidak tanggung-tanggung, Tim ITB berhasil meraup dua gelar terbaik sekaligus, baik di kategori Network maupun Cloud.

ITB berhasil mengungguli juara bertahan kategori Network, Universiti Malaya, yang tahun ini harus puas di posisi kedua, serta Nanyang Polytechnics (NYP) yang berada di posisi ketiga.

Melalui kemenangan di kompetisi tahunan yang kali ini mengangkat tema “Connection, Glory, Future” itu, ITB, bersama perguruan tinggi yang menempati peringkat dua dan tiga, akan mewakili kawasan Asia Pasifik untuk berlaga di babak final Huawei ICT Competition tingkat dunia yang akan berlangsung di Shenzhen, Tiongkok, November mendatang.

Baca juga: Menag Ajak Milenial Jaga Persatuan Bangsa

Tahun ini, Huawei ICT Competition wilayah Asia Pasifik diikuti 4.051 partisipan dari 65 perguruan tinggi yang tergabung dalam payung program ICT Academy di enam negara, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, Filipina, India, dan Thailand. Kompetisi itu mempertandingkan dua bidang teknologi, yaitu Network dan Cloud.

“Telah menjadi komitmen kami untuk terus berupaya serius mengembangkan ekosistem SDM berkualitas di bidang TIK. Bersama-sama dengan para mitra, pelanggan, dan masyarakat terkait, kami bersinergi melahirkan SDM di bidang TIK dengan kemampuan serta kompetensi tinggi yang siap diandalkan kontribusinya di masa sekarang dan masa depan,” ujar President Huawei Asia Pacific Enterprise Business Group Tony Cao.

“Kami berharap prestasi membanggakan yang diraih ITB di tingkat Asia Pasifik tidak hanya akan berlanjut di final Huawei ICT Competition tingkat dunia, namun lebih dari itu, mampu mendorong menguatnya sinergi industri dan dunia pendidikan tinggi dalam mengembangkan SDM TIK berkompetensi global. Mereka adalah potensi masa depan yang harus didukung pengembangannya sehingga mampu menjawab kebutuhan industri di era digital yang serba terhubung dan cerdas, serta berkontribusi dalam mewujudkan visi bangsa menjadi negara maju sekaligus kekuatan ekonomi dunia pada 2045. Selamat untuk ITB!” ujar CEO Huawei Indonesia Jacky Chen.

Prestasi mahasiswa ITB di bidang teknologi Cloud dan Network yang mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional ini, mendapat sambutan positif dari Rektor ITB Prof Reini Wirahadikusumah.

“Keberhasilan ini kami harap makin memacu semangat seluruh civitas akademika, terutama para mahasiswa, untuk tidak kenal menyerah dalam mempelajari dan menguasai teknologi-teknologi terkini yang menjadi fondasi penting lahirnya beragam solusi TIK yang inovatif. ITB sangat mengapresiasi komitmen Huawei dalam membangun kolaborasi dengan dunia pendidikan tinggi melalui program ini. Kolaborasi ini sangat dibutuhkan oleh dunia pendidikan Indonesia dalam menjawab tingginya kebutuhan industri akan SDM bidang TIK berkompetensi tinggi di era digital ini,” sambut Reini.

“Kompetisi ini sangat bermanfaat bagi pengembangan kompetensi mahasiswa. Mahasiswa termotivasi untuk terus belajar memahami beragam teknologi-teknologi penting seperti komputasi awan, storage, kecerdasan artifisial atau AI dan berbagai layanan,” ujar Abdul Latif, pembina Tim Cloud ITB yang sukses mengantarkan mahasiswa didiknya menjuarai Huawei ICT Competition tingkat Asia Pasifik tahun ini.

Huawei ICT Competition bertujuan mengembangkan sebuah platform bagi lembaga pemerintahan, lembaga pendidikan tinggi, mitra-mitra pelatihan, perusahaan-perusahaan dan pelajar untuk mendukung pendidikan di bidang TIK.

Selain memberikan pengakuan dan penghargaan atas prestasi yang dicapai pelajar di bidang teknologi, Huawei ICT Competition juga memberikan panduan untuk pengembangan karier di masa depan.

Afif Tri Farhan, salah seorang anggota Tim Network ITB menyambut dengan penuh makna kemenangannya bersama tim di kompetisi bergengsi ini.

“Terima kasih untuk Huawei yang telah menggelar kompetisi luar biasa ini di tengah tantangan pandemi. Bagi kami, kompetisi ini tidak sekadar bermakna menang atau kalah, namun yang paling utama adalah bagaimana membangun semangat pantang menyerah terutama di tengah situasi sulit yang tidak akan berhenti jika kita semua tidak berniat atau berupaya untuk menghentikannya,” katanya.

Huawei ICT Academy yang menjadi payung dari kompetisi Huawei ICT Competition ini merupakan program kolaborasi industri dan pendidikan yang bertujuan meningkatkan sertifikasi teknologi industri TIK guna menjawab isu kesenjangan yang dihadapi oleh perguruan tinggi lokal dalam mendidik dan mengembangkan masing-masing mahasiswanya untuk menjadi SDM yang sesuai dengan kebutuhan industri di era dunia yang cerdas, serba digital dan terkoneksi.

Huawei bertekad mengembangkan sedikitnya 200.000 profesional di bidang TIK di kawasan Asia Pasifik pada 5 tahun mendatang melalui Huawei ICT Academy dan beragam program lainnya. (RO/OL-1)

BERITA TERKAIT