28 October 2020, 06:57 WIB

Hamilton tidak Sabar Tunggu Kejuaraan Extreme E Bergulir


Basuki Eka Purnama | Olahraga

JUARA dunia Formula 1 enam kali Lewis Hamilton, Selasa (27/10), mengungkapkan dirinya siap mendorong perubahan, mempromosikan keberagaman serta keberlanjutan, sebagai pemilik tim ketika seri balap mobil offroad elektrik Extreme E dimulai, Maret tahun depan.

Hamilton menamai timnya X44, mengacu ke nomor yang ia gunakan untuk membalap di F1. Namun, dia tidak akan turun langsung sebagai pembalap di ajang tersebut.

Pembalap Inggris itu akan menghadapi sejumlah wajah yang tidak asing, seperti mantan rekan satu timnya di Mercedes, Nico Rosberg, yang juga memiliki tim sendiri, dan bos McLaren yang terlibat di tim lain.

Baca juga: Remehkan Kemenangan Hamilton, Lando Norris Minta Maaf

"Saya selalu ingin memiliki tim saya sendiri. Saya tidak pernah tahu kapan itu akan terjadi," kata Hamilton, Selasa (27/10).

"Ketika saya mendengar soal ini, saya langsung terjun ke sana karena apa arti seri ini, apa yang akan dilakukan seri ini. Ini akan cukup kuat, saya rasa," lanjutnya.

Extreme E bakal digelar tanpa penonton namun disiarkan langsung lewat televisi dan media sosial.

Kejuaraan yang digelar untuk menyampaikan pesan soal perubahan iklim itu akan menempuh rute-rute terpencil dan bentang alam yang keras termasuk hutan hujan di Brasil, Greenland, Senegal, gurun Arab Saudi, bentang gletser Tierra del Fuego Argentina, dan pegunungan Nepal.

Setiap tim berkompetisi menggunakan mobil SUV elektrik yang identik yang masing-masing dikendarai pembalap putra dan putri.  

"Ini akan memberi saya kesempatan untuk menggabungkan kecintaan saya terhadap dunia balap bersama kecintaan saya terhadap planet ini," kata
Hamilton.

"Ini akan membuat orang terus bicara soal isu iklim dan menginspirasi kita untuk bertindak. Memiliki seri kejuaraan yang akan membahas cara balap tradisional, dan dampak negatif yang ditimbulkan olahraga motor terhadap planet ini, dan menawarkan alternatif," imbuhnya.

Penggagas kejuaraan itu, Alejandro Agag, mengatakan mendapati Hamilton dan juara dunia 2016 Rosberg sebagai rival mendorong profil Extreme E itu sendiri dan ia berharap keduanya menghadiri balapan tersebut.

"Ini menempatkan kompetisi pada level yang berbeda," kata Agag, yang juga merupakan pengagas seri Formula E itu.

"Memiliki Lewis dan Nico membuat tugas kami menjadi jauh lebih mudah dalam meningkatkan kesadaran terhadap masalah perubahan iklim dan
polusi," pungkasnya. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT