27 October 2020, 15:40 WIB

Cek Fakta Baru: Bulan lebih Kaya Air dari yang Diperkirakan


Faustinus Nua | Weekend

Dua penelitian yang diterbitkan pada Senin (26/10) melaporkan bahwa mungkin ada jauh lebih banyak air di bulan daripada yang diperkirakan sebelumnya. Hal itu meningkatkan prospek menjanjikan bahwa astronot dalam misi luar angkasa di masa depan dapat menemukan sumber air dan mungkin bahkan bahan bakar di permukaan bulan.

Bulan diyakini mengalami kekeringan hingga sekitar satu dekade lalu ketika serangkaian temuan menunjukkan bahwa tetangga selestial terdekat kita memiliki jejak air yang terperangkap di permukaan. Dua studi baru yang diterbitkan di Nature Astronomy menunjukkan kemungkinan ada lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya, termasuk es yang tersimpan secara permanen di daerah kutub bulan.

Penelitian sebelumnya telah menemukan indikasi air dengan memindai permukaan. Tetapi penelitian itu tidak dapat membedakan antara air (H2O) dan hidroksil, molekul yang terdiri dari satu atom hidrogen dan satu atom oksigen. Namun, sebuah studi baru memberikan bukti kimiawi lebih lanjut bahwa bulan menyimpan air molekuler, bahkan di daerah yang diterangi matahari.

Baca juga: Ragi dari Mesir Kuno Digunakan Lagi untuk Membuat Roti

Menggunakan data dari Teleskop Udara Observatorium Stratosfer untuk Astronomi Inframerah (SOFIA), para peneliti memindai permukaan bulan pada panjang gelombang yang lebih tepat daripada yang digunakan sebelumnya - enam mikron, bukan tiga. "Ini memungkinkan mereka untuk secara jelas membedakan spektral air molekuler," kata rekan penulis Casey Honniball, dari Institut Geofisika dan Planetologi Hawaii.

Para peneliti percaya air mungkin terperangkap dalam bilah-bilah kaca, atau zat lain yang melindunginya dari lingkungan bulan yang keras, kata Honniball kepada AFP. Dia menambahkan bahwa pengamatan lebih lanjut akan membantu lebih memahami dari mana air itu berasal dan bagaimana ia disimpan.

"Jika kami menemukan air cukup melimpah di lokasi tertentu, kami mungkin dapat menggunakannya sebagai sumber daya eksplorasi manusia," kata Honniball. "Itu bisa digunakan sebagai air minum, oksigen untuk bernapas, dan bahan bakar roket."

Bayangan Kecil

Studi kedua melihat area di wilayah kutub Bulan, di mana es air diyakini terperangkap di kawah bulan yang tidak pernah terkena sinar matahari. Lubang besar sebelumnya telah ditemukan - NASA pada tahun 2009 menemukan kristal air di kawah yang dalam di dekat kutub selatan Bulan. Tetapi studi baru menemukan bukti miliaran kawah mikro yang masing-masing dapat menampung sejumlah kecil es air.

"Jika Anda berdiri di Bulan di dekat salah satu kutub, Anda akan melihat seluruh 'galaksi' bayangan kecil berbintik-bintik di permukaan," kata penulis utama Paul Hayne dari Departemen Astrofisika di Universitas Colorado.

"Masing-masing bayangan kecil ini - kebanyakan lebih kecil dari koin - akan sangat dingin, dan sebagian besar cukup dingin untuk menyimpan es. Ini menunjukkan bahwa air bisa jauh lebih luas di Bulan daripada yang diperkirakan sebelumnya," kata Hayne kepada AFP.

Para penulis juga mengatakan ini bisa berarti bahwa sekitar 40.000 km2 permukaan bulan memiliki kapasitas untuk menangkap air. Mereka mampu merekonstruksi ukuran dan distribusi kawah kecil ini menggunakan gambar resolusi tinggi dan pengukuran suhu bulan yang diambil dari Lunar Reconnaissance Orbiter NASA.

Kawah mikro ini tersebar di kedua kutub dan harus sedingin - sekitar -160 derajat Celcius - seperti cekungan bulan berskala kilometer yang lebih besar, kata Hayne kepada AFP. Dan ada puluhan miliar dari kawah, kata Hayne, dibandingkan dengan beberapa ratus perangkap dingin yang lebih besar.

Para ilmuwan berharap sampel dari perangkap dingin ini dapat memberi tahu kita lebih banyak tentang bagaimana Bulan - dan bahkan Bumi - mendapatkan airnya. Mungkin memberikan bukti air yang dikirimkan oleh asteroid, komet, dan angin matahari.

Tetapi peneliti juga menyajikan sumber daya praktis yang potensial bagi para astronot, baik di Bulan maupun untuk misi manusia ke Mars. NASA, yang berencana untuk mendirikan stasiun luar angkasa di orbit bulan yang disebut Gateway, membayangkan bahwa es yang digali dari kutub selatan Bulan mungkin suatu hari nanti dapat memasok air minum. Mereka juga bisa memisahkan molekul untuk membuat bahan bakar roket untuk perjalanan selanjutnya.(AFP/H-3)

BERITA TERKAIT