22 October 2020, 17:32 WIB

Boikot Saudi terhadap Produk Turki semakin Meluas


Wisnu AS | Internasional

SUPERMARKET Saudi mengeluarkan berbagai produk Turki, mulai dari acar daun anggur hingga kopi dan keju, dari rak-rak setelah seruan boikot berlanjut.Hal tersebut disebabkan persaingan antara Riyadh dan Ankara yang semakin memanas.

Kedua negara telah lama bersaing untuk mendapatkan supremasi di dunia Muslim. Persaingan geopolitik mereka kian menjadi setelah agen Saudi membunuh jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat kerajaan di Istanbul pada 2018.

Negara-negara minyak Teluk yang kaya telah berusaha menekan ekonomi Turki, mulai dari seruan agar turis tidak berwisata ke Turki sampai tidak membeli properti lagi di sana.

Sekarang, eksportir tekstil dan barang-barang Turki mengeluhkan penundaan yang berlebihan pada bea cukai Saudi. Mereka memperingatkan bahwa upaya Riyadh untuk memblokir impor tersebut dapat mengganggu rantai pasokan global.

Minggu ini, setelah seruan Kepala Kamar Dagang Saudi untuk memboikot semua orang Turki, beberapa jaringan supermarket mengumumkan bahwa mereka menghentikan impor dan penjualan produk Turki.

"Keputusan ini datang sebagai solidaritas dengan kampanye boikot yang populer," salah satunya, Abdullah AlOthaim Markets, mengatakan di Twitter.

Beberapa jaringan ritel mengatakan mereka akan terus menjual barang sampai persediaan habis.

Namun di salah satu supermarket di Riyadh, seorang koresponden AFP melihat para penjual berebut untuk membersihkan seluruh rak produk yang dibuat di Turki, seperti kopi, cokelat, dan toples sayuran acar.

Feta buatan Mesir ada di rak berpendingin yang diberi tanda untuk keju Turki.

"Ini adalah masalah yang sangat sensitif," kata manajer rantai ritel negara itu kepada AFP, yang tidak mau disebutkan namanya dan menolak membahas nasib produk yang dihapus tersebut.

Bisnis rugi

Meskipun pemicu yang tepat untuk boikot baru masih belum jelas, kampanye tersebut kian menekan ekonomi Turki yang terkena virus korona dan bergulat dengan mata uang yang terjun bebas.

Kedua negara berselisih mengenai berbagai masalah regional, dari Libia dan Suriah hingga Qatar, sekutu utama Turki yang menghadapi blokade ekonomi yang dipimpin Saudi selama tiga tahun.

Khawatir Turki mengajukan keluhan kepada Organisasi Perdagangan Dunia, pemerintah Saudi berusaha untuk menjauhkan diri dari boikot tersebut.

Pihak berwenang membantah telah membatasi produk Turki dan menyatakan bahwa warga sendiri yang memimpin kampanye itu.

Namun pernyataan bersama dari delapan kelompok bisnis terkemuka Turki bulan ini mengklaim bahwa banyak perusahaan Saudi dipaksa menandatangani surat komitmen untuk tidak mengimpor barang dari Turki.

Asosiasi Kontraktor Turki yang berbasis di Ankara mengutip berbagai kendala pada proyek-proyek Saudi yang sedang berlangsung, seperti tidak diundang ke tender, kesulitan mendapatkan visa untuk personel Turki, dan penundaan pembayaran.

"Diperkirakan persepsi negatif Turki mengakibatkan bisnis rugi senilai US$3 miliar di Timur Tengah untuk kontraktor kami tahun lalu," kata asosiasi.

Media sosial

Di media sosial, akun-akun milik para nasionalis Saudi telah membuat heboh. Dalam salah satu kartun yang beredar luas di Twitter, tampak tangan yang dibungkus dengan bendera Saudi digambarkan sedang memutar telinga Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Secara budaya, ini dianggap sebagai hukuman bagi anak-anak.

"Berhenti membeli produk Turki. (Erdogan) sedang memerangi negara kami dengan uang kami," baca salah satu permintaan dalam bahasa Arab di aplikasi perpesanan populer.

"Ini semacam kecakapan politik," kata Karen Young, seorang sarjana tetap di American Enterprise Institute, merujuk pada kampanye tersebut.

"Ini adalah taktik untuk konsumsi domestik Saudi, sinyal oleh negara kepada warga tentang bagaimana melihat dan membangun musuh eksternal."

Para pengamat mengatakan Ankara tidak mungkin menyerah pada tekanan tersebut.

Arab Saudi hanya pasar ekspor terbesar ke-15 Turki, dengan tekstil, bahan kimia, furnitur, dan baja di antara barang-barang utama yang dibeli.

Tetapi para nasionalis Saudi telah memperingatkan boikot itu dapat menyebar ke sekutu regional kerajaan. (OL-14)

BERITA TERKAIT