08 October 2020, 15:01 WIB

Kesetaraan Gender di Indonesia Masih Rendah


Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora

MENTERI Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang Puspayoga menyebut tingkat kesetaraan gender di Indonesia masih rendah.

Hal ini tecermin dari indeks kesetaraan gender yang dirilis Badan Program Pembangunan PBB (UNDP). Indonesia berada pada peringkat 103 dari 162 negara, atau terendah ketiga se-ASEAN.

Adapun mengacu data lain, seperti Indeks Pembangunan Gender (IPG) di Indonesia per 2018 berada di angka 90,99. Kemudian, Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) berada pada angka 72,1.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Ancam Kehidupan Kaum Perempuan

“Ini menunjukkan realita di lapangan bahwa saat ini perempuan masih tertinggal di belakang laki-laki. Baik di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, hingga keterwakilan dalam politik,” ujar Bintang dalam pemaparan virtual, Kamis (8/10).

Menurutnya, kesetaraan gender berdampak langsung pada target kesetaraan pembangunan. Ketimpangan gender pun semakin terlihat di masa pandemi covid-19. Perempuan sebagai kelompok rentan yang seharusnya mendapatkan perlindungan, harus menghadapi berbagai tantangan. Seperti, beban sebagai pendidik, pencari nafkah, hingga ancaman kekerasan rumah tangga.

Baca juga: KPAI: Banyak Anak Alami Kekerasan Fisik dan Psikis Saat Pandemi

“Rumitnya perwujudan kesetaraan gender di Indonesia berkaitan dengan timpangnya akses partisipasi kontrol, serta kesempatan memperoleh manfaat antara perempuan dan laki-laki. Salah satunya dipicu nilai patriarki dan konstruksi sosial di masyarakat,” tutur Bintang.

Untuk menanggulangi persoalan ini, pemerintah meminta dukungan dari berbagai unsur masyarakat. Seperti, organisasi perempuan, dunia usaha, hingga media, untuk membantu program kesetaraan gender.

“Sebagai isu yang terkait seluruh aspek kehidupan manusia, baik bidang ekonomi, sosial, budaya, politik, maupun kesehatan, kesetaraan gender memerlukan dukungan dari berbagai pihak,” tandasnya.(OL-11)

 

BERITA TERKAIT