05 October 2020, 23:10 WIB

Tanpa Penonton, GP Turki Terlanjur Jual Ratusan Ribu Tiket


Mediaindonesia.com | Olahraga

Grand Prix Turki yang dijadwalkan pada 13-15 November mendadak akan digelar tanpa penonton, meskipun ratusan ribu tiket sudah terjual habis.

Kantor Pemerintahan Istanbul pada Senin mengatakan keputusan tersebut terpaksa diambil sehubungan dengan meningkatnya jumlah kasus dan kematian akibat virus korona di Turki. “Kami telah memutuskan bahwa balapan akan diselenggarakan tanpa penonton,” demikian pernyataan Kantor Pemerintahan Istanbul, seperti dikutip Reuters, Senin (5/10).

GP Turki yang sudah vakum sejak 2011 itu sebelumnya direncanakan terbuka untuk penggemar di mana sebanyak 100.000 penonton bakal diizinkan masuk.

Baca juga: https://mediaindonesia.com/read/detail/346579-jerman-izinkan-grand-prix-eifel-dihadiri-20-ribu-penonton

Pihak Intercity selaku promotor juga telah membuka penjualan tiket online sejak September lalu. Kehadiran penonton diyakini dapat menarik para penggemar untuk hadir ke Sirkuit Istanbul Park, sebuah sirkuit yang populer di kalangan pebalap, tetapi tak cukup banyak menarik pengunjung.

Chairman Intercity Vural Ak mengatakan bahwa para pemegang tiket tak perlu khawatir karena pihaknya akan segera melakukan pengembalian. Menurut Vural, penyelenggaran tanpa penonton tak menjadi masalah karena kesehatan tetap merupakan prioritas.

“Saya yakin meski digelar tanpa penggemar, dengan kenyamanan yang sempurna yang kami tunjukkan, kami akan kembali menggelar balapan di sini tahun depan dengan bangku tribun yang penuh,” kata Ak.

Intercity berharap GP Turki bisa mendapat slot tetap pada kalender F1 di musim-musim berikutnya, terlebih mereka telah menjalin pembicaraan alot dengan Pemerintah Turki demi terwujudnya balapan.

GP Turki sebelumnya resmi terpilih mengisi salah satu slot dari empat seri tambahan berdasarkan kalender revisi Formula 1 musim 2020. (Ant/OL-12)

BERITA TERKAIT