03 October 2020, 07:14 WIB

Red Bull Hargai Keputusan Honda Tinggalkan Formula 1


Basuki Eka Purnama | Olahraga

RED Bull menghargai keputusan Honda hengkang dari Formula 1 setelah musim 2021 usai dan akan menghadapi tantangan nyata yang muncul sebelum berpisah dengan pemasok power unit mereka.

Honda dalam pernyataan resmi menyatakan ingin fokus ke riset dan pengembangan mereka terhadap teknologi energi untuk sel bahan bakar dan
baterai listrik kendaraan.

Pabrikan asal Jepang itu saat ini memasok power unit untuk Red Bull dan tim junior mereka Alpha Tauri yang sebelumnya bernama Toro Rosso.

Baca juga: Honda Pamit dari F1 Setelah Akhir Musim 2021

Kedua tim telah merasakan manisnya kemenangan Grand Prix musim ini yang membuat Honda menjadi satu-satunya pemasok mesin yang pernah menang bersama dua tim pada era V6 turbo hybrid yang dimulai 2014 yang selama ini didominasi Mercedes.

"Pergeseran fokus di industri otomotif telah menimbulkan keputusan Honda untuk menerapkan ulang sumber daya mereka dan kami mengerti serta
menghargai alasan di balik ini," kata bos Red Bull Christian Horner, Jumat (2/10).

"Keputusan mereka mewakili tantangan nyata bagi kami sebagai tim tapi kami telah mengalami ini sebelumnya dan dengan kekuatan kami yang mendalam, kami sangat siap dan dibekali dengan baik untuk merespon secara efektif, seperti yang telah kami buktikan di masa lalu," lanjutnya.

Kepergian Honda akan membuat Mercedes, Ferrari, dan Renault sebagai pemasok mesin yang tersisa di F1.

Red Bull dan Alpha Tauri harus mencari pemasok power unit baru karena mereka telah menyepakati Concorde Agreement untuk tetap berkompetisi dalam F1 hingga akhir 2025.

Red Bull memenangi empat gelar juara dunia konstruktor secara beruntun ketika menggunakan mesin Renault dari 2010-2013 namun hubungan dengan
pabrikan asal Prancis itu suram di era V6.

Kedua tim yang dimiliki Red Bull itu pernah menggunakan mesin Ferrari sebelumnya namun power unit pabrikan asal Italia itu sedang kehilangan performanya musim ini.

Sementara Mercedes telah memasok mesin untuk Racing Point dan Williams dan juga tim pabrikan mereka sendiri tahun ini dan McLaren, yang beralih
dari Renault setelah musim 2020 usai.

"Pada saat kami kecewa tidak meneruskan kemitraan kami dengan Honda, kami sangat bangga dengan kesuksesan bersama kami, mempersembahkan lima kemenangan dan 15 podium untuk kedua tim yang dimiliki Red Bull," kata Horner. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT