27 September 2020, 10:20 WIB

Kampanye Virtual Paslon di Pilkada Tuai Pujian


Achmad Maulana | Politik dan Hukum

KAMPANYE virtual yang dilakukan salah satu pasangan calon di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020 mendapat apresiasi dari pengamat pemilu dan komunitas milenial. Pasalnya, hal tersebut menjadi sangat relevan dan harus dilakukan pada masa pandemi covid-19.

Seperti diberitakan, kampanye virtual antara lain sudah dilakukan oleh pasangan calon walikota dan calon wakil walikota Solo nomor urut 01, Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa pada hari pertama kampanye di Kampung Bonorejo, Kelurahan Nusukan, Kecamatan Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Sabtu (26/9).

Baca juga: Resmi, Masa Kampanye Pilkada 2020 Diperpendek Jadi 71 Hari

Menanggapi hal itu, Direktur Eksekutif Sindikasi Pemilu dan Demokrasi (SPD), August Mellaz mengatakan bahwa semua paslon dituntut untuk tidak saja beradaptasi dengan berbagai kendala dan batasan yang tersedia seperti menerapkan protokol kesehatan, physical distancing dan tatap muka secara offline. Namun lebih dari itu.

"Setiap pasangan calon dituntut untuk melakukan penyesuaian secara radikal terkait dengan metode kampanye yang dinilai efektif menjangkau para pemilih," ujar August Mellaz, Minggu (27/9).

Menurutnya, berbagai ide baru harus muncul dalam pelaksanaan pilkada di tengah pandemi. Kreativitas dan metode kampanye yang dilakukan pun harus dipahami sebagai satu skema untuk menjangkau pemilih.

"Tantangan penting lainnya adalah bagaimana pasangan calon dapat mengemas dan mengajukan berbagai alternatif ide dan program yang menjawab kebutuhan masyarakat pemilih sesuai dengan dinamika dan kekhasan masing-masing wilayah," jelasnya.

Dengan begitu, peran konkret dari para kontestan dapat dijadikan momentum untuk melakukan gerakan bersama melawan covid-19 melalui pilkada sebagaimana yang telah disampaikan oleh pemerintah.

"Pelaksanaan pilkada di tengah pandemi ini, hendaknya dijadikan momentum bagi setiap pasangan calon untuk berkompetisi soal ide dan program-program alternatif sebagai cara yang otentik untuk mengatasi krisis," tegasnya.

Sementara itu, Koordinator Aliansi Mahasiswa dan Milenial untuk Indonesia (AMMI), Nurkhasanah menilai kampanye yang dilakukan secara digital dapat mencegah pertemuan banyak orang yang biasanya terjadi setiap diselenggarakannya kampanye pilkada, sehingga patut dilakukan oleh semua sebagai alternatif kampanye di masa seperti sekarang ini yang sangat relevan.

“Pandemi covid-19 telah mengubah hampir semua mekanisme pertemuan menjadi online seperti saat ini. Harusnya paslon lain bisa mencontoh calon wali kota Gibran Rakabuming Raka besama wakilnyaTeguh Prakosa,” ungkap Nurkhasanah.

Menurut Nurkhasanah kampanye online seperti optimalisasi media sosial (Medsos) untuk berkampanye dipandang efektif, terutama untuk menjangkau kalangan milenial yang dalam kesehariannya tidak pernah lepas dari gawai.

“Paslon harus kreatif dalam melaksanakan kampanye di tengah pandemi Covid-19, salah satu hal yang bisa dilakukan adalah kampanye via daring,” kata Nurkhasanah.

Ia berharap, seluruh kontestan Pilkada serentak 2020 dan para relawannya harus bisa menjadi contoh yang baik bagi masyarakat, khususnya dalam penerapan protokol kesehatan. Dengan begitu tidak ada masyarakat yang terpapar dan menjadi korban penularan covid-19 saat hajatan lima tahunan ini. (Ant/A-1)

BERITA TERKAIT