24 September 2020, 21:54 WIB

Kawasan Industri Teluk Weda Bentuk Pemerataan Ekonomi di Indonesia


mediaindonesia.com | Nusantara

DIREKTUR Perwilayahan Industri Kementerian Perindustrian (Kemenperin), Ignatius Warsito, mengatakan bahwa posisi Kawasan Industri Teluk Weda sangat strategis bagi Indonesia. Sebab, keberadaan kawasan industri tersebut merupakan bentuk pemerataan ekonomi di Indonesia.

“Kita mengharapkan percepatan, penyebaran, dan pemerataan industri di NKRI terutama di tengah dan timur Indonesia dapat berlangsung baik dan lancar,” ujar Ignatius saat dialog interaktif di RRI dengan tema ‘Peran Kawasan Industri Teluk Weda dalam Memenuhi Pembangunan Daerah Maluku Utara’, Rabu (23/9).

Ignatius menjelaskan, prospek kawasan industri yang dikelola PT. Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) tersebut sangat besar dengan total investasi yang mencapai Rp51,8 triliun, yang secara ekonomi sangat strategis untuk membangkitkan lapangan pekerjaan bagi masyarakat.

“Harapan kami dalam lima tahun ke depan dengan luas area yang telah dikuasai oleh pengelola Weda Bay sekitar 640 ha dengan master plan sekitar 2.000 ha, harapan kami akan menciptakan lapangan kerja sekitar 200 ribu orang,” ujarnya.

Dengan adanya lapangan kerja, lanjut dia, penyebaran pertumbuhan ekonomi di Maluku Utara, khususnya di Halmahera Tengah akan tumbuh, sehingga kesejahteraan masyarakat Maluku Utara akan terjamin di masa depan.

“Nanti ke depannya akan memberikan manfaat bagi masyarakat setempat, bahkan kami merencanakan untuk membuat suatu pusat pendidikan politeknik di kawasan Weda Bay. Jadi betapa pemerintah pusat mengharapkan kawasan ini menjadi legacy kepada pemerintah daerah,” terangnya.

Senada dengan Ignatius, Kepala Dinas ESDM Maluku Utara, Hasyim Daeng Barang, menerangkan bahwa keberadaan Kawasan Industri Teluk Weda menyerap lapangan pekerjaan yang cukup banyak dan terus bertumbuh setiap tahunnya.

“Kebutuhan tenaga kerja di Weda Bay tiap tahun itu akan menerima 1.000 karyawan dengan komposisi 96 persen orang Indonesia dan 4 persen asing,” ungkapnya.

Hasyim berharap, dengan adanya kawasan industri tersebut, masyarakat Halmahera Tengah dan Maluku Utara siap untuk menghadapi tantangan ekonomi ke depan setelah berkembangnya Teluk Weda dampak dari proyek strategis nasional.

Sementara itu, Bupati Halmahera Tengah, Edi Lingkara, mengungkapkan bahwa pihaknya bersyukur dengan dijadikannya kawasan Industri Teluk Weda menjadi proyek strategis nasional, yang membuat atensi pemerintah pusat terhadap Kabupaten Halmahera Tengah semakin besar.

“Tentu Pemda dan masyarakat bersyukur karena pasti atensi pusat semakin besar terhadap kebijakan pembangunan infrastruktur, jalan, jembatan, dermaga, lapangan terbang, dan investasi ekonomi,” kata dia. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT