22 September 2020, 16:05 WIB

Banjir Bandang Sukabumi karena Tingginya Curah Hujan Hingga 110 mm


Atalya Puspa | Humaniora

BADAN Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan, banjir bandang di Kabupaten Bogor dan Sukabumi, Jawa Barat akibat tingginya curah hujan hingga 110 mm dalam periode 4 jam (15.00-19.00 wib) teramati di Citeko.

"Hujan lebat ini dipicu oleh kondisi atmosfer yang labil dan diperkuat dengan adanya fenomena gelombang Rossby ekuatorial serta adanya daerah pertemuan angin (konvergensi). Kombinasi dari ketiga fenomena atmosfer ini meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di sekitar Jawa Barat," jelas Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto dalam keterangan resmi, Selasa (22/9).

Perlu diketahui, satu milimeter hujan berarti air hujan yang turun di wilayah seluas satu meter persegi akan memiliki ketinggian satu milimeter jika air hujan tidak meresap, mengalir, atau menguap. Curah hujan ringan berkisar pada angka 0,5 mm–20 mm/hari, hujan sedang 20 mm–50 mm/hari, hujan lebat 50 mm–100 mm/hari. Sedangkan, curah hujan 100 mm-150 mm/hari menandakan hujan yang sangat lebat dan jika lebih dari 150 mm/hari, maka masuk kategori hujan ekstrem.

Untuk mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan, sebelum banjir bandang terjadi, BMKG telah memberikan lima kali peringatan dini. Infromasi peringatan dini cuaca ekstrem dirilis dalam skala waktu 3 jam-an untuk wilayah Jawa Barat, dimulai dari pukul 13.45 WIB hingga 22.50 pada Senin (21/9).

"Potensi hujan lebat yang terjadi pada siang/sore di wilayah Bogor tersebut secara tidak langsung dapat meningkatkan potensi luapan air di sekitar daerah aliran sungai Ciliwung, sehingga masyarakat dihimbau untuk mewaspadai potensi genangan," kata Guswanto.

Ia mengatakan, selama bulan September-Oktober ini, periode peralihan musim (pancaroba) dari kemarau ke penghujan masih berlangsung di beberapa wilayah Indonesia, dimana kondisi hujan tidak merata dapat terjadi dengan intensitas sedang hingga lebat dalam durasi singkat.

Karena itu, imbuhnya, perlu diwaspadai potensi cuaca ekstrem seperti hujan lebat dalam durasi singkat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang, angin puting beliung, bahkan fenomena hujan es.

"Masyarakat dihimbau agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap potensi cuaca ekstrem (puting beliung, hujan lebat disertai kilat/petir, hujan es, dan lain-lain) dan dampak yang dapat ditimbulkannya seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, dan jalan licin," tandasnya. (H-2)

BERITA TERKAIT