11 September 2020, 17:10 WIB

Penelitian Sebut Covid-19 Mungkin sudah Ada di LA Sebelum Wuhan


Faustinus Nua | Internasional

SEBUAH studi baru oleh para peneliti Amerika Serikat, yang dirilis pada Kamis (10/9) menunjukkan bahwa virus korona yang mematikan mungkin telah mencapai Los Angeles pada akhir Desember dan secara aktif beredar di daerah tersebut beberapa bulan sebelum kasus definitif pertama di Amerika Serikat diidentifikasi.

Para peneliti di University of California, Los Angeles (UCLA), mengevaluasi lebih dari 10 juta pasien dan catatan kesehatan untuk UCLA Health rawat jalan, unit gawat darurat, dan fasilitas rumah sakit, mulai dari 1 Desember 2019 hingga 29 Februari 2020, dan membandingkannya dengan data dari periode yang sama selama lima tahun sebelumnya. Mereka menemukan tren yang meresahkan.

Baca juga: 59 Negara Blokir WNI, Komisi IX: Penanganan Covid-19 Belum Baik

Kunjungan klinik rawat jalan oleh pasien UCLA yang mencari perawatan batuk meningkat lebih dari 50% dan melebihi jumlah rata-rata kunjungan untuk keluhan yang sama selama lima tahun sebelumnya sebanyak lebih dari 1.000. Mereka juga menemukan kelebihan signifikan dalam jumlah pasien yang terlihat di unit gawat darurat untuk laporan batuk dan pasien yang dirawat di rumah sakit dengan gagal napas akut selama periode waktu ini.

Kelebihan ini tetap ada bahkan setelah memperhitungkan perubahan dalam populasi pasien dan variasi musiman, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Medical Internet Research.

"Untuk banyak penyakit, data dari pengaturan rawat jalan dapat memberikan peringatan dini kepada bagian gawat darurat dan unit perawatan intensif rumah sakit tentang apa yang akan datang," kata Joann Elmore, penulis utama studi dan profesor kedokteran di David Geffen School of Medicine di UCLA.

“Mayoritas studi covid-19 mengevaluasi data rawat inap, tetapi kami juga melihat pengaturan klinik rawat jalan yang lebih besar, di mana sebagian besar pasien beralih pertama kali untuk perawatan medis ketika penyakit dan gejala muncul," kata Elmore.

Para peneliti mencatat tingginya jumlah pengunjung, pasien dan rawat inap yang menunjukkan penyebaran SARS-CoV-2 di komunitas sebelum kesadaran klinis dan kemampuan pengujian yang mapan. Ini mungkin menunjukkan bahwa virus korona telah tiba secara diam-diam dan mulai membangun pijakan tanpa terdeteksi di Pantai Barat sekitar Natal 2019. Jika benar, itu akan mengguncang narasi terkini tentang asal-usul virus di negara tersebut.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS melaporkan kasus covid-19 AS pertama pada 21 Januari, yakni seorang pria yang bepergian dari Wuhan, Tiongkok ke negara bagian Washington. Dan baru pada 26 Februari CDC mengonfirmasi penyebaran komunitas virus korona di AS.

Peneliti UCLA tidak menyimpulkan dengan pasti bahwa virus korona berada di belakang tren yang ada dalam penelitian mereka, dengan mengatakan faktor lain dapat bertanggung jawab atas beberapa peningkatan yang tidak terduga ini, seperti penggunaan rokok elektrik, atau flu.

"Kami mungkin tidak pernah benar-benar tahu apakah kelebihan pasien ini mewakili kasus covid-19 dini dan tidak terdeteksi di wilayah kami," kata Elmore. "Tapi pelajaran yang didapat dari pandemi ini, dipasangkan dengan analitik perawatan kesehatan yang memungkinkan pengawasan penyakit dan gejala secara real-time, berpotensi membantu kami mengidentifikasi dan melacak wabah yang muncul dan epidemi di masa depan." (Van/Xinhua/A-1)

BERITA TERKAIT