11 September 2020, 03:30 WIB

Satgas Covid-19 Akan Libatkan 5800 Wartawan Sebagai Agen Perubahan


FACHRI AUDHIA HAFIEZ | Humaniora

SATUAN Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 akan melibatkan wartawan sebagai agen perubahan perilaku masyarakat. Program ini akan membantu kehidupan wartawan yang terkena dampak pandemi virus korona.

"Ada 5.800 wartawan seluruh Indonesia yang akan ikut terlibat. Tentu ada sesuatu yang bisa diberikan oleh pemerintah dalam hal ini satgas untuk membantu kehidupan wartawan," kata anggota tim Satgas Penanganan Covid-19 Suryopratomo dalam webinar Media Academy bertajuk 'Jurnalis Bertahan di Tengah Pandemi', kemarin.

Tommy begitu ia disapa menjelaskan, industri media salah satu yang  terpukul. Pendapatan dari iklan yang menjadi tulang punggung industri media kian seret.

Bahkan beberapa perusahaan media juga telah merumahkan karyawannya. Kondisi tersebut perlu ditopang dengan keterlibatan pemerintah. "Dalam konteks mencegah media itu gulung tikar," ujar wartawan senior ini.

Menurut Tommy, Ketua Satgas Penanganan Covid-19 tengah mengusulkan anggaran kerja sama Satgas dengan media dan wartawan sebagai agen perubahan perilaku. Ia berharap Kementerian Keuangan (Kemenkeu) segera menyetujui usulan anggaran program itu.

"Mudah-mudahan Kemenkeu bisa cepat menyetujui dan paling tidak ada nafas untuk bisa tetap bertahan. Dengan demikian ekonomi bisa bergerak dan industri media kembali ke kehidupan normal," ujar Tommy.(OL-4)

BERITA TERKAIT