10 September 2020, 19:03 WIB

WWF: Populasi Satwa Liar Turun Sejak 1970


Faustinus Nua | Humaniora

WORLD Wildlife Fund (WWF) pada Kamis (10/9) mengungkapkan bahwa ukuran rata-rata populasi satwa liar telah anjlok hingga dua pertiga atau 68% di seluruh dunia sejak tahun 1970.

Menurut Laporan Planet Hidup WWF 2020, konversi lahan untuk pertanian dan perdagangan satwa liar adalah alasan utama penurunan rata-rata 68% pada ribuan populasi mamalia, burung, amfibi, reptil, dan ikan antara tahun 1970 hingga 2016.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Singapura Bertambah 63

"Deforestasi dan dalam arti yang lebih luas, hilangnya habitat, yang didorong oleh cara kita memproduksi dan mengonsumsi makanan adalah penyebab utama penurunan dramatis ini," kata Fran Price, pemimpin praktik kehutanan global di WWF International.

Price menuding pertanian komersial skala besar terutama di daerah tropis dan sub-tropis, termasuk produksi minyak sawit, kedelai dan daging sapi menjadi penyumbang terbesar masalah tersebut.

Pada 2019, hutan hujan tropis, yang pelestariannya dianggap penting untuk mengendalikan perubahan iklim, menghilang dengan kecepatan satu lapangan sepak bola setiap enam detik, menurut data dari layanan pemantauan Global Forest Watch. 

Para ahli lingkungan mengatakan, melestarikan hutan yang ada dan memulihkan yang rusak mengurangi risiko banjir, membantu membatasi pemanasan global dengan menyimpan lebih banyak karbon dan melindungi keanekaragaman hayati.

Laporan WWF, dengan kontribusi dari sekitar 125 ahli, melacak hampir 21.000 populasi dari hampir 4.400 spesies vertebrata, memberikan gambaran umum tentang keadaan dunia alami. Mereka yang tinggal di air tawar mengalami penurunan 84%. Satwa liar yang paling parah terkena dampak termasuk gorila dataran rendah bagian timur di Republik Demokratik Kongo dan burung beo abu-abu Afrika di Ghana.

"Penurunan serius dalam populasi spesies satwa liar ini merupakan indikator bahwa alam sedang terurai dan bahwa planet kita menunjukkan tanda peringatan keras dari kegagalan sistem," kata direktur jenderal WWF Marco Lambertini dalam sebuah pernyataan.

Penyangga Hutan

Para ilmuwan mengatakan laju deforestasi yang cepat juga merupakan faktor utama penyebaran penyakit zoonosis, yang ditularkan dari hewan ke manusia - seperti virus korona baru (Covid-19).

"Dengan penggundulan hutan dan peningkatan satwa liar, interaksi ternak-manusia, ada lebih banyak kemungkinan penyebaran penyakit zoonosis seperti Ebola, seperti Covid-19," ungkap Price.

"Hutan benar-benar berfungsi sebagai penyangga untuk menjauhkan penyakit dari manusia dan semakin kita menghancurkannya, semakin besar kemungkinan kita akan melepaskan sesuatu yang dapat berdampak buruk pada umat manusia." paparnya.

Jika dunia terus melakukan bisnis seperti biasa selama dekade berikutnya, hilangnya satwa liar akan membutuhkan beberapa dekade untuk pulih dan populasi cenderung tidak dapat dihidupkan kembali. Dia mendesak komitmen dan upaya yang lebih berani oleh pemerintah dan perusahaan untuk membuat pasokan rantai global berkelanjutan.

Price menambahkan konsumen juga perlu memahami dampak kebiasaan membeli mereka terhadap alam dan membeli dengan lebih bertanggung jawab.

Secara terpisah, para peneliti di Universitas Oxford mengatakan pada Kamis bahwa solusi berbasis alam, seperti memulihkan hutan dan bakau adalah kunci untuk mengurangi dampak perubahan iklim. Berdasarkan tinjauan sistematis pertama atas bukti solusi berbasis alam di seluruh dunia, mereka menemukan bahwa hampir 60% di antaranya mengurangi tekanan terkait iklim seperti banjir, erosi tanah, dan hilangnya produksi pangan.

"Ini bukan hanya tentang penanaman pohon dan pembuangan gas rumah kaca," kata Alexandre Chausson, penulis studi tersebut.

"Dalam banyak kasus, intervensi berbasis alam dapat membantu masyarakat beradaptasi dengan gelombang dampak perubahan iklim yang telah kita lihat selama beberapa bulan terakhir, dari gelombang panas yang memecahkan rekor hingga kebakaran hutan dan badai," katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Angka Kematian Global Covid-19 Lampaui 900.000 Orang

Laporan WWF mencakup 20 esai oleh para ahli dari Tiongkok hingga Meksiko, mulai dari aktivis muda, penulis dan akademisi hingga pemimpin bisnis, jurnalis dan pemimpin adat, yang menulis tentang bagaimana mereka memandang planet yang sehat bagi manusia dan alam. Di antara mereka, aktivis Inggris, David Attenborough, mendorong orang untuk bekerja bersama alam daripada melawannya.

"Waktu untuk fokus murni pada kepentingan nasional telah berlalu, dan internasionalisme sekarang menjadi pendekatan yang diperlukan untuk mencapai keseimbangan yang lebih baik bagi planet ini. Negara-negara kaya telah mengambil banyak hal dan sekarang telah tiba waktunya untuk memberi," tutupnya. (France24/OL-6)

BERITA TERKAIT