04 September 2020, 18:04 WIB

Sekolah di Cianjur masih Tunggu Kepastian Belajar Tatap Muka


Benny Bastiandy | Nusantara

PIHAK sekolah di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat masih menunggu kepastian dimulainya aktivitas pembelajaran tatap muka. Berbagai fasilitas sarana dan prasarana protokol kesehatan sejak jauh-jauh hari sudah dipersiapkan pihak sekolah.

Kepala SMAN 1 Cianjur, Agam Supriyatna, menjelaskan informasi yang diterima menyebutkan pembelajaran tatap muka hanya dilaksanakan di wilayah yang ditetapkan sebagai zona hijau. Namun ada berbagai persyaratan yang mesti diterapkan sebelum dilaksanakannya pembelajaran tatap muka.

"Kalau di Cianjur, sejauh ini masih melaksanakan pembelajaran di rumah," kata Agam kepada Media Indonesia, Jumat (4/9).

Ia tak memungkiri kebijakan pembelajaran tatap muka selalu berubah-ubah. Menurutnya kondisi tersebut karena harus menyesuaikan dengan grafik penyebaran covid-19.

"Kalau misalkan kita melihat kondisi di lapangan, informasi itu selalu mengalami perubahan dalam kurun waktu dua pekan sekali dari Kacadin Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Wilayah VI ataupun dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat," ungkapnya.

Pelaksanaan pembelajaran tatap muka uga harus melihat kesiapan pihak sekolah serta izin dari pemerintah daerah setempat. Seandainya berbagai syarat belum terpenuhi, lanjut Agam, kemungkinan proses belajar siswa masih harus dilaksanakan di masing-masing rumah.

"Alhamdulillah, seandainya dilaksanakan pembelajaran langsung, di sekolah kami (SMAN 1 Cianjur) sudah mempersiapkan sarana dan prasarana seperti alat mencuci tangan dari mulai gerbang masuk hingga di setiap pintu ruang kelas. Termasuk alat pengukur suhu tubuh," tuturnya.

Pihak SMAN 1 Cianjur pun sudah membentuk Tim Gugus Tugas Covid-19. Tujuannya, tim ini akan mengarahkan aktivitas pembelajaran di sekolah.

"Baik kepada siswa maupun guru sehingga tidak terjadi interaksi yang bisa menyebabkan berbagai potensi permasalahan di kemudian hari," jelasnya.

Sebelumnya, Plt Bupati Cianjur, Herman Suherman, menjelaskan Pemkab Cianjur sepakat menangguhkan sementara waktu belajar tatap muka bagi semua tingkatan sekolah. Pemerintah, jelas Herman, ingin memastikan semua guru harus betul-betul terbebas dari covid-19 dengan cara dites usap (swab).

"Untuk belajar tatap muka, saya tangguhkan dulu. Saya ingin semua guru sehat dan harus dites swab dulu," jelas Herman. (R-1)

BERITA TERKAIT