03 September 2020, 06:40 WIB

Saham Inggris Bangkit Setelah Tiga Hari Melemah


mediaindonesia.com | Ekonomi

SAHAM-saham Inggris menguat tajam pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis WIB, 3/9), bangkit dari penurunan selama tiga hari berturut-turut, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London terangkat 1,35 persen atau 78,90 poin, menjadi menetap di 5.940,95 poin.

Indeks FTSE 100 anjlok 1,70 persen atau 101,52 poin menjadi 5.862,05 poin pada Selasa (1/9/2020), setelah merosot 0,61 persen atau 36,42 poin menjadi 5.963,57 poin pada Jumat (28/8/2020), dan melemah 0,75 persen atau 45,61 poin menjadi 5.999,99 poin pada Kamis (27/8/2020).

Barrat Developments, salah satu perusahaan pengembangan properti residensial terbesar di Inggris, melejit 8,70 persen, menjadi pencetak keuntungan tertinggi (top gainer) dari saham-saham unggulan atau blue chips.

Disusul oleh saham perusahaan pengembang perumahan terbesar di Inggris Taylor Wimpey yang melambung 7,14 persen, serta perusahaan pengembang perumahan Inggris lainnya, Persimmon, melonjak 5,64 persen.

Di sisi lain, Polymetal International, sebuah perusahaan pertambangan logam mulia, memiliki kinerja paling buruk (top loser) di antara saham-saham unggulan, dengan harga sahamnya merugi 3,40 persen.

Diikuti oleh saham perusahaan pertambangan logam mulia berbasis di Meksiko, Fresnillo, yang merosot 3,22 persen, perusahaan taruhan olahraga dan perjudian Flutter Entertainment turun 2,70 persen. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Saham Jerman Melambung 2,07 persen

BERITA TERKAIT