11 August 2020, 20:30 WIB

8 BPP di Cianjur Dijadikan Model BPP Kostratani oleh Kementan


mediaindonesia.com | Ekonomi

Penguatan Gerakan Komando Strategis Pembangunan Pertanian (Kostratani) dilakukan Kementerian Pertanian melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) di Cianjur, Jawa Barat, Selasa (11/8). Sebanyak 8 Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) ditransformasikan menjadi Model BPP Kostratani.

Menurut Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi, transformasi BPP menjadi BPP Kostratani akan dilakukan bertahap hingga tahun 2021.

“Makanya kalau ada BPP yang perlu direnovasi, atau bahkan belum punya kantor, harus segera diajukan. Karena tahun 2021, kita targetkan transformasi BPP menjadi Kostratani ini bisa selesai seluruhnya,” tuturnya.

Baca Juga: KostraTani 2020 Kementan Didukung Ribuan Komputer

Dijelaskan Dedi, BPP Kostratani akan dilengkapi dengan sejumlah sarana dan prasarana pendukung, khususnya IT. Di seluruh BPP akan dialokasikan sarpras berupa komputer, modem, dan internet.

“Negara kita sangat luas, perlu IT untuk menembus ruang dan waktu. Saat ini jika kita mau maka kita bisa terhubung langsung ke Papua dan Aceh. Makanya BPP harus diperkuat dengan IT dan terhubung dengan Agriculture War Room (AWR) di Kementerian Pertanian,” katanya.

Melalui AWR, setiap saat Menteri Pertanian bisa mengecek jumlah penyuluh, bentuk kantor, posisi geografis, atau program yang ada di sana apa saja.

Baca Juga: Kostratani Jadi Pusat Data dan Gerakan Pembangunan Pertanian

“Nanti semua bisa terlihat di database yang sedang kita bangun. Untuk menuju ke sana kita akan bangun Model BPP Kostratani di berbagai daerah, termasuk Cianjur. Total ada 8 BPP di Cianjur yang akan menjadi Kostratani. Seperti BPP Pacet, Cipanas, Karang Tengah, dan lainnya,” katanya.

Dedi Nursyamsi juga menegaskan, Model BPP Kostratani yang dibangun tidak hanya menjadi contoh buat Jawa Barat, tapi juga secara nasional.

Menurutnya penguatan pertanian terus dilakukan karena di masa pandemi Covid-19 hanya pertanian yang mampu menggeliat PDB hingga 19%.

Baca Juga: Kepala BPPSDMP Minta Seluruh Insan Pertanian Dukung Kostratani

“Kita semua mengakui pertanian adalah penopang utama di masa Covid-19. Ini menunjukkan petani dan penyuluh tetap semangat meski dalam kondisi seperti ini. Makanya Kita ingin memperkuat petani, penyuluh, poktan dan gapoktan dalam kostratani. Di 2021, semua BPP selesai kita garap. Setelah itu peran-peran BPP akan semakin terlihat, sebagai pusat data dan informasi, gerakan pembangunan pertanian, sebagai demplot sekolah lapang, semua akan terlihat,” katanya.

Sementara itu, Bupati Cianjur Herman Suherman mendukung langkah Kementan yang membantu pertanian Cianjur. “Kita selalu support pertanian, tapi SDM makin punah. Kita ingin mengangkat masyarakat cianjur untuk SDM Pertanian. Dan kita mendukung langkah Kementan dalam memajukan sektor pertanian Cianjur,” tuturnya.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan penguatan Kostratani terus dilakukan karena Kostratani mengawal implementasikan program-program utama Kementan.

“Kementan memiliki sejumlah program utama untuk memajukan pertanian. Dan program-program itu dikawal oleh Kostratani. Oleh karena itu, kita ingin Kostratani bisa menjalankan fungsi sebagai pusat data dan informasi, juga pusat pengembangan pertanian, termasuk pusat belajar,” katanya. (RO/OL-10)

BERITA TERKAIT