28 June 2020, 07:45 WIB

334 Personel Gabungan Awasi Pelaksanaan Car Free Day di Jakarta


Mediaindonesia.com | Megapolitan

SEBANYAK 334 personel gabungan dari Polri, TNI dan pemerintah kota dikerahkan untuk mengamankan pelaksanaan Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) di Jakarta Selatan pada Minggu (28/6) agar lancar dan mengikuti protokol kesehatan.

"Personel yang dilibatkan petugas Perhubungan, Satpol PP, Polri/TNI, tenaga medis dan unsur PNS Kota Administrasi Jakarta Selatan," kata Kasudin Perhubungan Kota Jakarta Selatan Budi Setiawan.

Baca juga: Wagub DKI Tegaskan Protokol Kesehatan di Mal Harus Ditaati

Jumlah personel yang dikerahkan, yakni petugas Perhubungan 174 orang, Satpol PP 125 personel, TNI/Polri 20 personel, dan tenaga medis 15 orang.

Adapun tugas masing-masing personel sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya, yakni memastikan HBKB atau "car free day" (CFD) berjalan sesuai aturan masa Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB transisi.

"Tentu Dishub dan TNI/Polri tugas utamanya penutupan jalan, sedangkan Satpol PP untuk pengawasan protokol kesehatan," kata Budi.

Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Selatan telah menyiapkan lima ruas jalan yang dijadikan sebagai lokasi HBKB dan tempat olahraga selama masa PSBB transisi.

Kelima lokasi tersebut, yakni Jalan Layang Non Tol (JLNT) Antasari di Kecamatan Kebayoran Baru, Jalan Sultan Iskandar Muda (mulai simpang Jl KH. Moh Safei Hadzami sampai simpang Jl Cendrawasih) di Kecamatan Kebayoran Lama, Jalan Tebet Barat Dalam Raya (dari Kantor Kecamatan Tebet sampai dengan di pertigaan Pasar Tebet) di Kecamatan Tebet.

Selanjutnya Jalan Kesehatan Raya, Kelurahan Bintaro (Kecamatan Pesanggrahan) dan Jalan Cipete Raya di Kecamatan Cilandak.

Kelima lokasi HBKB ini adalah kawasan untuk olahraga maupun kawasan khusus pesepeda. Warga yang mendatangi HBKB terus bergerak untuk berolah raga (jogging dan bersepeda) sehingga tidak menimbulkan kerumunan.

"Masyarakat diimbau agar selalu mematuhi semua protokol kesehatan yang sudah ditetapkan dan tidak melakukan kegiatan yang mengakibatkan kerumunan orang," kata Budi. (Ant/OL-6)

BERITA TERKAIT