30 May 2020, 14:00 WIB

Gauff Angkat Bicara Soal Pembunuhan George Floyd


Basuki Eka Purnama | Olahraga

BINTANG tenis muda Amerika Serikat (AS) Coco Gauff ikut mengungkapkan kemarahannya atas pembunuhan pria kulit hitam oleh polisi di Minnesota.

Polisi Minneapolis Derek Chavuin yang terlihat meletakkan lututnya di leher George Floyd yang telah diborgol selama lima menit telah didakwa melakukan pembunuhan pada Jumat (29/5) setelah terjadi demonstrasi rusuh di AS.

Gauff yang berusia 16 tahun mengunggah video Tiktok di akun Instagramnya menampilkan dirinya mengenakan hoodie hitam bersama gambar Floyd, Ahmaud Arbery, Breonna Taylor, Trayvon Martin, dan lainnya.

Baca juga: Federer Gantikan Messi sebagai Atlet Dengan Pendapatan Terbesar

Arbery, pria kulit hitam berusia 25 tahun tewas pada 23 Februari saat jogging di sebuah perumahan di Brunswick, Georgia.

Taylor, seorang pekerja medis yang juga berkulit hitam tewas ditembak oleh polisi yang masuk ke rumahnya di Kentucky pada Maret.

Martin adalah pelajar berkulit hitam yang ditembak mati polisi pada 2012. Penembakan Martin menjadi pemicu gerakan Black Lives Matter.

"Apakah saya akan menjadi berikutnya," ujar Gauff sembari mengangkat wajah dan tangannya ke kamer.

"Saya menyuarakan perang melawan rasisme," imbuh Gauff di antara foto warga Afrika Maerika yang tewas terbunuh di AS.

Nama Gauff menjadi perhatian pada tahun lalu di ajang Wimbledon ketika dia melaju dari babak kualifikasi dan mengalahkan petenis pujaannya Venus Williams di babak pertama sebelum tersingkir di babak 16 besar.

Penampilan apik di Amerika Serikat Terbuka dan Australia Terbuka mengantarkan Gauff masuk peringkat 50 besar dunia sebelum dia berusia 16 tahun pada 13 Maret. (AFP/OL-1)

BERITA TERKAIT