23 May 2020, 21:57 WIB

Lima Kemenangan Idul Fitri bagi Perempuan


Yulianti Muthmainnah, Ketua Pusat Studi Islam, Perempuan, dan Pembangunan (PSIPP) Institut Teknologi dan Bisnis Ahmad Dahlan Jakarta, Maarif Institute Associate. | Opini

ALLAAHU Akbar Allaahu Akbar Allaahu Akbar, laaillaa haillallahuwaallaahuakbar Allaahu Akbar walillaahil hamd. Takbir menyambut datangnya fajar kemenangan, Idul Fitri. Yang dirayakan sekitar 13% dari populasi Muslim dunia, diperkirakan 229 juta orang, atau 87,2% dari populasi penduduk Indonesia yang beragama Islam.

Saat ini, Ramadan dan Idul Fitri dirayakan bersamaan dengan korona. Bisa jadi, apa yang dirasakan umat muslim Indonesia sama dengan ujian umat Islam seluruh dunia yang menghadapi korona. Namun, di sini ada yang lebih khas. Ujian sosial seperti larangan mudik. Serta ujian kehidupan seperti tidak mendapatkan Tunjangan Hari Raya (THR). Padahal THR dan mudik adalah khasnya muslim Indonesia.

Tetapi, ujian umat muslim lainnya lebih berat lagi. Ada yang mendapatkan pemutusan hubungan kerja (PHK) tanpa pesangon, akses makanan yang terbatas di rumah, maupun kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang meningkat selama korona.

LBH APIK Jakarta melaporkan ada 33 kasus KDRT dan 30 kasus kekerasan berbasis gender online yang dilaporkan antara 16 Maret-16 April dari total 97 kasus.

Merujuk data Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak (SIMFONI PPA), sejak 29 Februari-17 Mei, ada 319 kasus kekerasan terhadap perempuan (KtP) dewasa selama masa pandemi covid-19. Dari kasus tersebut, 62,93% adalah korban KDRT yang mendapatkan kekerasan fisik, psikis, seksual, dan penelantaran ekonomi.

Laporan Komnas Perempuan tahun sebelumnya, ada 431.471 kasus KtP yang dilaporkan dan ditangani sepanjang tahun 2019. Dari data itu, 421.752 kasus bersumber dari data kasus/perkara yang ditangani oleh Pengadilan Agama (PA). Mayoritas kasus yang ditangani PA adalah gugat cerai karena faktor KDRT.

Bila penduduk mayoritas Indonesia beragama Islam, dikaitkan dengan data KDRT yang ditangani PA, kiranya patut diduga pelaku KDRT mayoritas umat Islam.

Perilaku KDRT selain disebabkan kontrsuksi budaya yang memposisikan suami raja dalam rumah tangga, dilayani terus-menerus, juga didukung ceramah-ceramah muballigh(ah), ustadz(ah), yang mengatakan isteri salehah adalah isteri yang melayani suami, dalam keadaaan apapun. Tidak mengeluh, sabar atas situasi korona/ekonomi yang terbatas. Serta, mengurus anak dan rumah tangga dengan baik.       

Akibatnya, bila suami mendapati isteri tidak seperti dalam ceramah, lantas melakukan pembenaran untuk memukul isteri.

Makna Idul Fitri

Lalu, apa makna Idul Fitri bagi seorang muslimah, berangkat dari kasus di atas? Paling tidak, ada lima makna Idul Fitri dari perspektif perempuan yang selama ini bertahan dalam perkawinan yang berpotensi/mengalami KDRT.

Pertama, perempuan/istri menginginkan para penceramah tidak melulu menuntut isteri untuk taat, patuh, pada suami. Mulailah memberikan ceramah agama yang meminta suami bertanggung jawab pada keluarga, tidak berperilaku kasar, tidak memukul, tidak mudah marah. Dan, memperlakukan isteri setara dalam hubungan suami isteri.

Keinginan isteri ini sebenarnya sesuai dengan tujuan pernikahan dalam Islam. Firman Allah SWT dalam QS. ar-Ruum[30]:21, pernikahan untuk menciptakan ketentraman dan mewujudkan kasih sayang. QS. al-Baqarah[2]:187, bahwa suami adalah pakaian bagi isteri demikian sebaliknya.

Makna pakaian ini sejatinya saling melindungi dan saling memberikan rasa nyaman. Laksana baju yang kita kenakan. Apakah baju pernah menyakiti pemiliknya dengan memukul atau berkata kasar? Tidak bukan. Serta hadist Nabi Muhammad SAW ‘sebaik-baik kalian adalah (suami) yang paling baik terhadap keluarganya dan aku adalah yang paling baik terhadap keluargaku’ (HR. Tirmidzi).

Kedua, berhentilah memberikan ceramah, isteri yang menolak hubungan seksual akan dilaknat malaikat sampai subuh. Bagi para isteri, ceramah ini menjadi legitimasi suami meminta hubungan seksual bahkan tanpa bertanya isteri lelah, sakit, menikmati atau tidak hubungan itu. Sehingga, terjadi pemaksaan, kekerasan seksual (perkosaan dalam perkawinan).

Bagaimana bila situasinya suami sibuk bekerja, atau suami rajin begadang dan membiarkan isterinya melewati malam, rindu dalam kesendirian. Apakah para pendakwah tidak menceramahi suami seperti ini sebagai suami yang juga bisa dilaknat malaikat.

Padahal, perintah mendatangi isteri dengan cara yang baik terdapat dalam QS an-Nisaa[4]:19. Dan setelah berhubungan suami isteripun, Nabi SAW tetap mesra dengan mandi bersama. Sebagaimana hadist yang diriwayatkan Sayyidah Aisyah RA, ‘dahulu aku mandi junub bersama Rasulullah SAW dari satu bejana di mana tangan kami bergantian (mengambil air) di dalamnya’ (HR Bukhari dan Muslim).

Ketiga, berilah ceramah yang mengajak suami bertanggung jawab mendidik dan mengurus anak, bukan hanya tugas isteri. Menjaga diri sendiri dan keluarga dari api neraka merupakan tanggung jawab orang tua (QS. at-Tahrim:6). Kisah pendidikan yang diberikan ayah kepada anaknya diabadikan dalam QS Luqman[31]:12-19. Ini berarti tanggung jawab pendidikan dan pengasuhan anak juga ada pada suami.

Keempat, membantu pekerjaan rumah tangga. Sebuah hadist menceritakan, Urwah berkata kepada Aisyah, ‘wahai Ummul Mukminin, apakah yang dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam jika ia bersamamu (di rumahmu)?’, Aisyah berkata, ‘ia melakukan (seperti) apa yang dilakukan oleh salah seorang dari kalian jika sedang membantu istrinya. Ia memperbaiki sendalnya, menjahit bajunya, dan mengangkat air di ember’ (HR Ibnu Hibban). Hadist ini jelas memberikan tuntunan memasak, mencuci, menjahit juga dikerjakan suami.

Kelima, nafkah. Bila satu sampai empat dapat dilakukan oleh suami, demikian pula nafkah dapat dilakukan isteri. Banyak kisah isteri Nabi yang mencari nafkah untuk keluarga dan dakwah. Misalnya Khadijah binti Khuwailid, isteri Nabi SAW yang menafkahkan hartanya untuk dakwah Nabi. Isteri Nabi Ayyub, bekerja sepanjang hari selama 18 tahun untuk membeli roti, ketika Nabi Ayyub sakit.

Kiranya, merajut kebersamaan bersama keluarga, tidak harus dengan mudik. Korona sejatinya semakin mempererat ikatan emosional semua anggota keluarga, bila kelimanya dapat dilakukan, itulah makna kemenangan bagi perempuan.

Pengendalian perkataan dan perbuatan paska Ramadan adalah upaya penghapusan KDRT. Mulai satu Syawal, harus terpatri dalam diri setiap muslim dalam bingkai keluarga untuk menjaga lisan dan tangan agar tidak mudah mengucapkan kata-kata buruk pada pasangan. Termasuk, pada anak-anak dan semua orang yang tinggal dalam keluarga (UU PKDRT 23/2004).

Momentum Idul Fitri harus menjadi waktu untuk melebur maaf dan itikad baik agar tak mengulangi kebiasaan buruk KDRT. Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin. (OL-12)

 

BERITA TERKAIT