20 May 2020, 14:32 WIB

7.558 Warga Jateng di Jakarta Dapat Bansos


Insi Nantika Jelita | Megapolitan

PEMERINTAH provinsi (Pemprov)DKI Jakarta memberikan bantuan sosial (bansos) kepada 7.558 warga Jawa Tengah yang berdomisili di Jakarta.

Penyerahan bansos dilakukan secara simbolis oleh Asisten Perekonomian dan Keuangan Setda Provinsi DKI Jakarta, Sri Haryati, kepada perwakilan Paguyuban Warga Jawa Tengah.

"Kami berkomitmen membantu dengan memberikan bantuan sosial ini. Sehingga, tidak hanya bagi masyarakat ber-KTP DKI Jakarta, tapi juga non-KTP DKI Jakarta yang terdampak secara ekonomi turut mendapat bantuan ini," ujar Sri dalam keterangan resmi, Jakarta, Rabu (20/5).

Mekanisme penyaluran bansos bagi warga Jawa Tengah dilakukan secara bersama dengan Perwakilan Kantor Penghubung Provinsi Jawa Tengah yang ada di Jakarta. Proses distribusi dilakukan selama 2 (dua) hari di 5 wilayah Kota Administrasi dibantu oleh Suku Dinas Sosial masing-masing wilayah.

Baca juga :PSBB Ketiga DKI, Pemprov Diminta Awasi Ketat Zona Merah Covid-19

Sri meminta kepada perwakilan Paguyuban Jawa Tengah untuk memonitor pergerakan penduduk Jawa Tengah di Jakarta jelang Idulfitri agar tidak mudik lebaran.

Hal ini, katanya, sesuai arahan Gubernur Provinsi DKI Jakarta bahwa PSBB di Jakarta diperpanjang sampai 4 Juni 2020, sehingga masyarakat diimbau untuk tetap berada di rumah dan tidak keluar dari Jakarta.

"Seperti arahan Presiden Joko Widodo juga saat ratas-ratas sebelumnya, bahwa diimbau penduduk dari provinsi lain yang ada di Jakarta untuk tetap di Jakarta," kata Sri.

Tidak hanya itu, DKI juga memberikan bansos kepada pengemudi ojek daring yang berjumlah 55.599 orang. Selain itu, bansos juga diberikan kepada pemelihara tempat-tempat ibadah seperti Masjid, Musholla, Gereja, Viahara, Pura, Klenteng yang berjumlah 12.071 orang.

Uuntuk distribusi bansos bagi pemelihara tempat-tempat ibadah dilakukan atas kerja sama dengan DMI, PGPI, PHDI, WALUBI dan MATAKIN. (OL-2)

 

BERITA TERKAIT