20 May 2020, 14:05 WIB

BI Sebut Diskon Paket Internet Sumbang Deflasi Lampung


Eva Pardiana | Nusantara

BANK Indonesia (BI) Perwakilan Lampung merilis Indeks Harga Konsumen (IHK) Provinsi Lampung pada April 2020 kembali mengalami deflasi sebesar 0,17% (mtm), setelah bulan sebelumnya mengalami deflasi sebesar 0,35% (mtm). Pencapaian ini di bawah rata-rata historis inflasi April dalam tiga tahun
terakhir sebesar 0,14% (mtm).

Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Lampung Budiharto Setyawan memaparkan, sumber deflasi April dipicu oleh penurunan harga kelompok informasi, komunikasi dan jasa keuangan. Kemudian diikuti bahan makanan khususnya pada komoditas hortikultura karena banyaknya  pasokan di tengah menurunnya permintaan masyarakat di tengah pandemi covid-19.

Secara spasial dibandingkan 90 kota perhitungan inflasi nasional, inflasi Kota Bandar Lampung dan Kota Metro di bulan April menempati urutan ke-58 dan 67.

Laju inflasi bulanan tersebut tercatat lebih rendah dari laju inflasi Nasional sebesar 0,08% (mtm) namun berada di atas capaian inflasi Sumatera sebesar -0,23% (mtm).

"Secara tahunan inflasi Provinsi Lampung mencapai 2,60% (yoy) atau masih relatif terkendali dibandingkan inflasi Nasional yaitu sebesar 2,67% (yoy), namun masih lebih tinggi dibandingkan inflasi Sumatera yaitu sebesar 1,56% (yoy)," ujar Budiharto melalui siaran pers virtualnya di Bandar Lampung, Rabu (20/5).

Dibandingkan dengan kota lainnya di Sumatera, inflasi yang terjadi di Kota Bandar Lampung 2,50% (yoy) dan Kota Metro 3,47% (yoy) masing-masing menempati peringkat yang relatif tinggi yakni ke-7 dan ke-2 dari 24 kota perhitungan inflasi IHK se-Sumatera.

Ditinjau per komponen, deflasi yang terjadi pada bulan April 2019 didorong oleh penurunan harga kelompok informasi, komunikasi dan jasa keuangan 0,09% (mtm) serta penurunan harga pada kelompok bahan makanan 0,07% (mtm).

Budiharto melanjutkan penurunan harga kelompok informasi, komunikasi dan jasa keuangan didorong oleh penurunan biaya pulsa ponsel, yaitu sebesar -0,09%.

Penurunan biaya pulsa ponsel ini salah satunya disebabkan oleh beberapa provider telekomunikasi yang menyediakan beberapa pilihan paket internetyang lebih terjangkau guna mendukung kegiatan masyarakat di rumah selama pandemi covid-19.

"Selain itu terkait dengan penurunan pada kelompok bahan makanan,penyumbang terbesar deflasi pada kelompok ini antara lain cabai merah, daging ayam ras, cabai rawit, dan beras dengan andil inflasi masing-masing sebesar -0,21%, -0,06%, -0,05% dan -0,04%," paparnya. (OL-13)

Baca Juga: Kementan Gelar OP Online di Pasar Mitra Tani seluruh Indonesia 

Baca Juga: ​​​​​​​Defisit Transaksi Berjalan Triwulan I 2020 Turun

BERITA TERKAIT