18 May 2020, 10:30 WIB

Tak Pakai Masker di Kuwait dan Qatar akan Dibui


Nur Aivanni | Internasional

WARGA di Kuwait dan Qatar akan dikenakan sanksi berupa hukuman penjara atau denda ribuan dolar jika tidak mengenakan masker untuk melawan virus korona baru atau covid-19.

Pada Minggu (17/5), Kementerian Kesehatan Kuwait mengatakan siapapun yang tertangkap tidak mengenakan masker akan menghadapi hukuman tiga bulan penjara. Sementara itu, TV pemerintah Qatar melaporkan hukuman penjara bagi pelanggar maksimal tiga tahun.

Dikutip dari Channel News Asia, Senin (18/5), Kuwait memberlakukan denda bagi pelanggar yakni mencapai 5.000 dinar (US$16.200) dan di Qatar sebesar 200.000 riyal (US$55.000).

Baca juga: Serba-serbi Aturan Penggunaan Masker di Berbagai Negara

Untuk diketahui, keenam negara Teluk telah melaporkan lebih dari 137.400 infeksi dengan 693 kematian akibat virus korona. Arab Saudi, dengan populasi sekitar 30 juta orang, memiliki jumlah kasus tertinggi dengan lebih dari 54.700 kasus dan 312 kematian.

Qatar yang merupakan negara berpenduduk 2,8 juta memiliki jumlah infeksi tertinggi kedua di atas 32.600 dengan 15 kematian.

Sementara itu, Uni Emirat Arab memiliki jumlah kematian covid-19 tertinggi kedua di antara enam negara Teluk dengan 220 kematian. Ada lebih dari 23.350 kasus di UEA. (CNA/OL-5)

BERITA TERKAIT