16 May 2020, 08:40 WIB

Tutup Akhir Pekan, Dolar Naik Tipis


Antara | Ekonomi

KURS dolar AS sedikit menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB) dan mencatat kenaikan mingguan 0,66%, ketika ancaman gelombang kedua infeksi virus korona mengguncang investor seperti halnya serangkaian data ekonomi AS yang suram.

Indeks dolar AS menarik taruhan safe-haven pada Jumat setelah penjualan ritel AS mengalami penurunan bulan kedua berturut-turut pada April, karena pandemi virus korona baru membuat warga Amerika tetap di rumah, menempatkan ekonomi di jalur untuk kontraksi terbesar pada kuartal kedua sejak Depresi Hebat.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,13% pada Jumat sore (15/5) menjadi 100,4 dan datar terhadap yen Jepang, mata uang safe-haven utama lainnya.

Meskipun investor keluar dari aset berisiko pada Jumat pagi, indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average berakhir naik tipis.

Jatuhnya penjualan ritel yang dilaporkan oleh Departemen Perdagangan pada Jumat (15/5) menambah kehilangan pekerjaan bersejarah 20,5 juta pekerjaan bulan lalu dalam menggarisbawahi kemerosotan ekonomi yang semakin dalam. Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada Rabu (13/5) memperingatkan "perpanjangan" pertumbuhan lemah dan pendapatan stagnan.

"Dolar AS tampaknya akan menutup minggu dengan lebih tinggi. Ini juga merupakan aset berkinerja terbaik selama sebulan terakhir, yang juga menarik karena setara dengan indeks MSCI Tiongkok yang baik," kata Mark McCormick, kepala strategi valuta asing global di TD Securities.

Baca juga: Harga Minyak Terangkat Terdorong Tanda-Tanda Permintaan Naik

Infeksi covid-19 yang baru telah dicatat di negara-negara yang telah melonggarkan pembatasan tinggal di rumah, melemahkan optimisme investor sebelumnya bahwa ekonomi segera kembali normal. Total kasus di Jerman meningkat sebesar 913 menjadi 173.152 pada Kamis (14/5) dan jumlah kematian meningkat 101 menjadi 7.824 setelah negara itu melonggarkan penguncian nasional.

"Pada tingkat dunia, kami pikir pasar mungkin akhirnya muncul dengan keyakinan bahwa tidak ada pemulihan berbentuk V dalam waktu dekat," kata McCormick.

"Dari negara-negara yang kami lacak, 100% dari mereka telah melihat prakiraan PDB mereka diturunkan untuk tahun mendatang."

Euro bertahan 0,08% lebih kuat terhadap dolar di US$1,081. Pound Inggris tetap di bawah tekanan, jatuh 0,91% menjadi US$1,211, terendah sejak 26 Maret, setelah negosiator Brexit Uni Eropa Michel Barnier pada Jumat (15/5) menyebut pembicaraan putaran ketiga dengan Inggris pada kemitraan baru "mengecewakan". (A-2)

BERITA TERKAIT