14 May 2020, 06:45 WIB

Olimpiade 2020 Diundur, Mo Farah Optimistis Pertahankan Gelar


Deden Muhamad Rojani | Olahraga

PELARI Inggris Mo Farah optimistis dapat mempertahankan gelar juara di nomor lari 10.000 meter di ajang Olimpiade Tokyo yang akan diselenggarakan pada 2021 mendatang.

Farah merasa diuntungkan dengan diundurnya Olimpiade Tokyo 2020, sehingga ia memiliki waktu kurang lebih 20 bulan untuk berlatih sekaligus meningkatkan fokus jelang perhelatan akbar tersebut.

Farah memanjat pohon dan berlari dengan rusa di Richmond Park agar tetap bugar. Peraih medali emas empat kali itu memiliki sekitar 20 bulan untuk mempersiapkan diri untuk mempertahankan gelar juara nomor lari 10.000 meter.

Baca juga: Olimpiade Ditunda, Atlet Anggar Jepang Jadi Pengantar Makanan

Pelari berusia 37 tahun itu masih harus memenuhi syarat usia 38 tahun untuk Olimpiade musim panas mendatang, tetapi penundaan akan membantunya mencapai pemenuhan syarat usia.

“Setelah ditunda itu sebenarnya membantu saya sedikit lebih. Ini memberi saya waktu satu tahun untuk melakukan lebih banyak latihan dan kemudian pergi ke Olimpiade. Jadi saya pikir itu akan berhasil bagi saya,” ungkap Farah dilansir The Sun.

Dengan pusat pelatihan ditutup dan batasan untuk berlari di luar ruangan, Farah banyak menikmati waktu bersama keluarganya dan menjadi kreatif dalam berlatih di London.

Dia berkata, "Dalam hal pelatihan, hal itu pasti mempengaruhi kami karena Anda tidak bisa berolahraga, Anda tidak bisa pergi ke gym, Anda tidak bisa balapan, Anda tidak bisa melakukan banyak hal yang telah saya lakukan.

"Aku beruntung aku punya treadmill di rumah jadi aku sudah berlari pada itu dan kadang-kadang aku pergi sekali untuk berolahraga di luar,” tambahnya.

"Saya juga kreatif dalam hal sibuk dengan anak-anak saya - kami telah bekerja di jembatan (latihan)."

Farah juga telah melakukan tantangan 5k dan kegiatan amal.

Farah menyebut, dalam kondisi pembatasan sosial seperti saat ini, secara mental, atlet harus tetap positif, menurutnya selama atlet bisa tetap positif, dengan begitu kita dapat mencapai tujuan lebih mudah.

"Tetapi pada saat yang sama ada banyak orang dalam situasi sulit yang jauh lebih buruk daripada kita, orang-orang yang tidak bisa keluar rumah, orang tua tunggal atau anak-anak dengan flat kecil. Aku beruntung aku salah satu dari orang-orang yang mendapat sedikit lebih banyak ruang,” pungkasnya. (OL-1)

BERITA TERKAIT