06 May 2020, 14:38 WIB

Merdeka Belajar, Kolaborasi Tatap Muka dengan Teknologi


Atikah Ishmah Winahyu | Humaniora

MENTERI Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan, proses pembelajaran yang menggunakan beragam pendekatan mampu menghasilkan berbagai macam inovasi di setiap daerah, sekolah, dan siswa.

Metode yang sesuai dengan konsep Merdeka Belajar itu hanya dapat dilakukan dengan dukungan teknologi.

“Teknologi ini bukan semuanya online melainkan bisa macam-macam. Begitu pula dengan menggunakan TVRI sebagai media pembelajaran. Jadi semua yang kita sebutkan teknologi akan digunakan dalam mengimplementasi Merdeka Belajar,” kata Nadiem dalam pernyataan tertulis, Rabu (6/5).

Dia menambahkan, pandemi virus korona (covid-19) justru memberikan potensi akselerasi kebijakan Merdeka Belajar. Pandemi covid-19 telah menunjukkan bahwa terdapat disparitas yang besar antara masyarakat yang memiliki akses dengan teknologi dengan yang tidak. Padahal, teknologi memiliki potensi pemerataan akses atau kesempatan mendapat akses yang setara terhadap materi dan pembelajaran yang sama.

Nadiem pun menilai, Kemendikbud serta pemerintah pusat lainnya, dan pemerintah daerah perlu bersama-sama meningkatkan kepedulian akan pentingnya pemerataan akses, khususnya jaringan internet dan listrik.

Baca juga :Pemerintah Akui Hadapi Dilema Covid-19

"Oleh karena itu pemerintah pusat dan daerah harus bergotong-royong mengatasi masalah ini. Konektivitas internet, kemampuan membayar data, dan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi harus menjadi perhatian utama para pemangku kepentingan,” tuturnya.

Meski mengaku akan mengombinasikan proses pembelajaran tatap muka dengan teknologi, namun Nadiem menuturkan bahwa teknologi tidak akan bisa menggantikan peran guru. Kehadiran teknologi justru akan membantu meningkatkan peran guru dalam proses pembelajaran.

"Teknologi adalah alat bantu guru meningkatkan potensi mereka dan mencari guru-guru penggerak terbaik serta memastikan mereka bisa menjadi pemimpin-pemimpin pembelajaran dalam sekolah-sekolah di seluruh Indonesia," imbuhnya.

Konsep pelatihan guru akan berubah dari model seminar atau lokakarya menjadi pelatihan yang lebih praktis. Kurikulum yang mudah dipahami dan lebih fleksibel juga menjadi salah satu hal yang diperlukan untuk mendukung implementasi Merdeka Belajar. Kurikulum yang dapat mendorong para guru agar dapat memilih materi atau metode pembelajaran dengan kualitas tinggi, tetapi sesuai tingkat kompetensi, minat, dan bakat masing-masing siswa.

"Esensi Merdeka Belajar adalah menggali potensi terbesar para guru-guru sekolah dan murid kita untuk berinovasi dan meningkatkan kualitas pembelajaran secara mandiri. Mandiri bukan hanya mengikuti proses birokrasi pendidikan, tetapi benar-benar inovasi pendidikan,” pungkasnya. (OL-2)

 

BERITA TERKAIT