03 May 2020, 11:15 WIB

Peternak Apresiasi Kementan Pembelian Ayam Hidup di 6 Provinsi


mediaindonesia.com | Ekonomi

Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Insan Perunggasan Indonesia (PINSAR) drh Hartono memberikan apresiasi terhadap langkah pemerintah menyelesaikan polemik over stock livebird di peternak mandiri. Setidaknya, menurut Hartono, langkah ini memberi angin segar di tengah keterpurukan rendahnya harga ayam akibat dampak Covid-19.

''Kami mewakili Peternak ayam broiler, ayam jantan, dan ayam kampung yang sedang terpuruk. Kami mengapresiasi langkah kerja sama Pemerintah (Kementerian Pertanian), integrator, dan feedmill yang membantu membeli kelebihan ayam di tingkat peternak rakyat mandiri sebanyak 4 juta ekor," kata Hartono di peternakan miliknya, Bogor (2/5/2020).

Hartono menambahkan, upaya ini sangat membantu peternak, walaupun jumlahnya masih sangat kecil dan belum tuntas menyelesailan masalah penurunan demand akibat ekses wabah Covid-19. Dirinya bersama peternak lainnya berharap ke depan serapan ayam ini ditingkatkan.

Baca Juga: Pemerintah Beli Ayam dari Peternak Rakyat di Jawa Timur

Apresiasi juga disampaikan Kadma dari Bogor kepada Kementan. Dan dirinya berharap agar metode seperti ini bisa dijadikan role model, sebagai salah satu solusi dan insentif mengurangi kerugian peternak ditengah pandemi Covid-19.

"Dengan arahan pemerintah, pola ini bisa ditiru dan diikuti oleh para perusahaan integrator atau perusahaan feed mill lain, agar mempercepat solusi bagi kami,'' ujar Kadma pemilik peternakan di Desa Leuwi Batu, Lewiliang, Kabupaten Bogor.

Ayam di peternakan Kadma dibeli oleh salah satu perusahaan pakan ternak nasional dengan harga pasar plus tambahan Rp2.000 per kilogram.

Begitu juga peternak daerah lainnya. Parjuni, Ketua PINSAR wilayah Jawa Tengah mengatakan, perusahaan integrator membeli dengan harga lebih baik yakni dengan harga Rp15.000/Kg, dibandingkan harga pasar Rp11.000/Kg.

Baca Juga:  Asuransi Usaha Ternak Sapi dan Kerbau Lindungi Aset Peternak

Upaya yang telah berlangsung selama 9 hari sejak kesepakatan Kementan dan para perusahaan integrator ini, setidaknya telah mampu menyerap sebanyak 455.318 ekor ayam peternak mandiri (data per 1 Mei 2020).

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan, I Ketut Diarmita mengatakan, pemerintah terus mendorong agar perusahaan integrator dapat menindaklanjuti komitmen menyerap 4.119.000 ekor ayam hidup milik peternak mandiri di 6 provinsi sentra peternakan, yaitu Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, D.I. Yogyakarta, Jawa Timur, dan Sumatera Utara.

"Serapan terbesar saat ini di Jawa Barat 253.566 ekor, Jawa Tengah 120.915 ekor, dan Jawa Timur 54.660 ekor. Sudah ada 19 mitra peternakan yang melaporkan," terangnya. (RO/OL-10)

BERITA TERKAIT