01 May 2020, 16:57 WIB

Pilah Informasi untuk Jaga Kesehatan Mental Selama Pandemi Korona


Atalya Puspa | Humaniora

DI tengah pandemi covid-19, masyarakat diimbau untuk menjaga kesehatan fisik dan mental. Untuk memelihara kesehatan mental saat kondisi pandemi covid-19, beberapa tips dapat dipraktekkan oleh masyarakat.

Perwakilan Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia Lahargo Kembaren menyampaikan ada sejumlah upaya yang dapat dilakukan. 

Baca juga: Ventilator Buatan UI Dinyatakan Lulus Uji Produk

1. Membatasi Informasi yang berlebihan

Informasi terkait dengan Covid-19 yang belum diketahui kebenaran dapat memicu kecemasan. “Kita dapat mengurangi kecemasan dengan membatasi menonton, membaca atau mendengarkan informasi yang berlebihan. Mengambil jarak sejenak dari informasi yang berlebihan juga baik,” ujar Lahargo dalam telekonfrensi di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (1/5).

2. Memilah Informasi yang Diperoleh

Masyarakat sebisa mungkin untuk mendapatkan informasi yang akurat dari sumber terpercaya dan melakukan pencegahan atau penanganan yang dianjurkan. Membaca berita dari sumber yang keliru dapat menambah kecemasan dan kekhawatiran sehingga ini akan berdampak pada kesehatan jiwa.

3. Hindari Perasaan tidak Nyaman dengan Kegiatan Positif

Masyarakat dapat menghindari perasaan yang tidak nyaman dengan melakukan hal positif, seperti menghindari merokok, mengkonsumsi alkohol dan narkoba.

“Apabila merasakan stres atau perasaan yang tidak nyaman segera berkonsultasi dengan profesional kesehatan jiwa, seperti psikiater, psikolog, konselor dan lainnya untuk mendapatkan pertolongan cepat dan tepat,” katanya.

Mengatasi permasalahan kesehatan jiwa, masyarakat dapat melakukan teknik keterampilan seperti relaksasi dengan menarik napas dalam.

Di tengah pandemi covid-19 yang berdampak juga pada kesehatan mental, Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia memberikan layanan swaperiksa masalah psikologis secara online. Langkah tersebut dapat diakses masyarakat dengan mengakses laman www.pdskji.org.

Lahargo menyampaikan pada layanan tersebut, sekitar 1.522 pengakses memanfaatkan layanan sejauh ini. Tiga masalah psikologis yang ditemui yakni kondisi cemas, depresi dan trauma psikologis. Dari jumlah pengakses layanan menunjukkan 63% dari mereka mengalami kecemasan dan 66% depresi.

Ia juga berpesan terhadap kesehatan jiwa anak dan remaja di lingkup keluarga. Lahargo menyarankan kelompok umur ini untuk selalu terhubung dengan teman maupun saudara. “Ciptakan suasan aman dan ajak mereka untuk melakukan aktivitas yang produktif,” ujarnya.

Ini semua menunjukkan bahwa kesehatan jiwa sama pentingnya dengan kesehatan fisik serta perlu diperhatikan oleh semua pihak. (OL-6)

BERITA TERKAIT