30 April 2020, 11:00 WIB

Beijing Turunkan Tingkat Tanggap Darurat Covid-19


Fajar Nugraha | Internasional

IBU Kota Tiongkok Beijing menurunkan tanggap darurat terhadap epidemi virus korona. Penurunan dari tingkat atas ke tingkat kedua itu dimulai hari ini, Kamis (30/4).

Langkah terbaru tersebut merupakan tanda bahwa pemulihan tatanan sosial karena kondisi epidemi telah mereda.

“Keputusan diambil setelah kota itu tidak melihat adanya kasus covid-19 lokal atau impor yang dikonfirmasi baru selama 13 hari berturut-turut,” kata Wakil Sekretaris Jenderal Pemerintah Kota Beijing, Chen Bei, seperti dikutip Xinhua, Kamis (30/4).

Baca juga: Bandara di Lithuania Dijadikan Bioskop Drive-In

Pada 24 Januari, Beijing mengaktifkan tingkat tanggap darurat kesehatan masyarakat tertinggi untuk mengatasi wabah epidemi.

“Setelah tingkat respons diturunkan, orang-orang dari daerah berisiko rendah di Tiongkok tidak perlu dikarantina selama 14 hari di rumah setelah tiba di Beijing,” imbuh Chen.

“Sementara mereka yang menjalani observasi terkonsentrasi atau di rumah tidak perlu melanjutkan prosedurnya,” jelasnya.

Tetapi manajemen ketat personel yang masuk dan orang-orang dari daerah berisiko tinggi dan menengah dan Hubei--provinsi yang pernah terkena virus paling parah--akan terus berlanjut.

Chen menambahkan, kurir, pembantu rumah tangga, dan agen real estat dengan kode kesehatan hijau akan diizinkan memasuki komunitas perumahan, yang akan tetap berada di bawah manajemen tertutup.

Pengunjung relatif juga akan diizinkan jika kode kesehatan mereka berwarna hijau.

Perpustakaan, museum, dan galeri akan dibuka kembali secara tertib dengan jumlah pengunjung terbatas, dan bioskop, rumah karaoke dan gimnasium bawah tanah, dan natatoria akan tetap ditutup.

Chen mengatakan hotel-hotel di Beijing tidak lagi memerlukan hasil uji asam nukleat dari para tamu, dengan hanya kode kesehatan hijau yang diperlukan untuk check-in.

Penurunan tingkat respons akan melonggarkan pembatasan perjalanan antara Beijing dan bagian lain di 'Negeri Tirai Bambu'. Ini diharapkan akan meningkatkan perjalanan dan konsumsi selama liburan lima hari di Hari Buruh.

Menurut penyedia layanan perjalanan daring Qunar, penerbangan yang dipesan berangkat dari Beijing meroket 15 kali dalam waktu setengah jam setelah pengumuman pada konferensi pers, dengan kota-kota Chengdu, Chongqing, Shanghai, Hangzhou, dan Changsha menjadi lima tujuan teratas.

Wakil Direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Beijing Pang Xinghuo mengatakan warga dapat melepas masker mereka di tempat-tempat umum terbuka jika mereka tidak berada di lokasi padat penduduk seperti kampus sekolah dan stasiun transportasi umum.

Perempuan hamil, anak-anak, dan orang tua dengan kekebalan tubuh yang buruk masih disarankan untuk memakai masker mereka.

Rong Jun, juru bicara Komisi Transportasi Kota Beijing, mengatakan di bawah tingkat tanggap darurat terbaru, kapasitas penumpang maksimum yang diizinkan akan dinaikkan dari 50% dari kapasitas penuh menjadi 75% di bus dan 65% di kereta bawah tanah.

Layanan bus antara Beijing dan beberapa daerah di Provinsi Hebei yang berdekatan akan melanjutkan operasi dengan tertib dan layanan bus jarak jauh dan carteran antarprovinsi secara bertahap akan dilanjutkan, katanya.

Bus dan gerbong kereta bawah tanah harus didisinfeksi dan diventilasi secara teratur dan semua penumpang diwajibkan mengenakan masker dan suhunya perlu diukur.

"Meskipun ada penyesuaian, langkah-langkah pencegahan dan kontrol di Beijing tetap yang paling ketat," kata Rong.

Tetangga Beijing, Kota Tianjin, dan Provinsi Hebei juga telah mengumumkan mereka akan menurunkan tanggap darurat kesehatan masyarakat dari Tingkat I ke Tingkat II mulai Kamis (30/4), dengan Hubei menjadi satu-satunya wilayah provinsi di daratan Tiongkok yang tetap berada di tingkat tanggap darurat tertinggi. (OL-1)

BERITA TERKAIT