28 April 2020, 12:30 WIB

Kalsel Siapkan Rp414 M Tangani Covid-19


Denny Susanto | Nusantara

PEMERINTAH Provinsi dan 13 kabupaten/kota di Kalimantan Selatan menganggarkan dana sebesar Rp414 miliar untuk penanganan tanggap darurat pandemi Covid-19 atau virus korona di wilayah tersebut. Hingga kini jumlah warga positif terpapar virus korona di Kalsel sebanyak 150 orang.

Besaran anggaran penanganan virus korona ini dipaparkan dalam Musrenbang RKPD 2021 yang dipimpin Gubernur Kalsel, Sahbirin Noor melalui sistem daring, Selasa (28/4). Adapun total anggaran penanganan pandemi virus korona yang berasal dari realokasi APBD tersebut mencapai Rp414,1 miliar.

Pemprov Kalsel menganggarkan dana penanganan virus korona dari APBD 2020 sebesar Rp116,6 miliar. Dana tersebut dialokasikan untuk penanganan bidang kesehatan Rp86,6 miliar, penanganan dampak ekonomi Rp20 miliar dan penyediaan social safety net Rp10 miliar.

Sedangkan pemerintah 13 kabupaten/kota di Kalsel telah menganggarkan dana mencapai Rp297,36 miliar. Dana penanganan virus korona terbesar dianggarkan Kota Banjarmasin yaitu Rp51,58 miliar disusul Kabupaten Tanah Laut Rp44,81 miliar dan anggaran terkecil Kabupaten Hulu Sungai Utara Rp5 miliar.

"Saat ini APBD Kota Banjarmasin sudah di realokasi dan refocusing sesuai Surat Edaran Mendagri dengan status tanggap darurat penanganan pandemi virus korona," tutur Walikota Banjarmasin, Ibnu Sina.

Dana penanganan virus korona ini sebagian besar diambil dari mata anggaran perjalanan dinas dan kegiatan-kegiatan yang batal terlaksana akibat pandemi virus korona serta pemotongan gaji pegawai. Hingga Selasa (28/4) siang jumlah kasus positif virus korona di Kalsel mencapai 150 kasus, dimana 16 orang dinyatakan sembuh dan delapan orang meninggal dunia. (OL-13)

Baca Juga:  Pentagon Akhirnya Merilis Video Adanya 'UFO'

Baca Juga: Jakarta Banjir, Dinas SDA: Saluran Menyempit Perlu Dinormalisasi

 

BERITA TERKAIT