03 April 2020, 19:10 WIB

Tiga Negara Siap Pasok Bawang Bombai


Antara | Ekonomi

KEMENTERIAN Pertanian (Kementan) berupaya mempercepat importasi bawang bombai dari sejumlah negara, seperti Selandia Baru, Australia, dan Tiongkok, agar komoditas tersebut segera mengisi kebutuhan pasar dan harga kembali stabil.

Direktur Jenderal Hortikultura Kementan Prihasto Setyanto menjelaskan India juga menjadi negara asal importasi bawang bombai. Namun, proses impor tersebut terkendala karena pemerintah India memberlakukan karantina wilayah (lockdown) sehingga menghambat pengiriman komoditas.

"Memang dari India ada kendala, karena di sana kondisinya sedang lockdown. Informasi dari pelaku usaha, mereka agak kesulitan, sehingga ini yang kita percepat dari Selandia Baru, Australia, dan Tiongkok, dalam waktu dekat akan tiba di Indonesia," kata Prihasto saat memantau impor bawang bombai di salah satu gudang importir di Kawasan Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (3/4).

Prihasto menjelaskan bahwa dalam waktu dekat sebanyak 5.500 ton bawang bombai dari Selandia Baru juga akan tiba di Indonesia secara bertahap mulai pekan ini.

Dalam kesempatan tersebut pula, sebanyak 10 kontainer bawang bombai dengan volume masing-masing kontainer sebanyak 26 ton telah tiba melalui importasi yang dilakukan PT Tunas Maju Mandiri.

Direksi PT Tunas Maju Mandiri Adi mengatakan bahwa pada Jumat ini 10 kontainer bawang bombai tiba dari Selandia Baru dan akan segera didistribusikan ke Jawa, Sulawesi, Bali, dan satu kontainer di antaranya ke Timika, Papua. (OL-12)

 

BERITA TERKAIT