30 March 2020, 07:30 WIB

Gawat, Covid-19 Pukul Ekonomi Indonesia Hingga Minus Dua Persen


M Ilham Ramadhan | Ekonomi

Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia memprediksi prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2020 akan jauh lebih rendah ketimbang 2019. Hal itu didasari pada kondisi ekonomi global yang terpukul oleh pandemi covid-19.

Bila pemerintah Indonesia mengambil langkah ketat dalam penananganan covid-19,  puncak tekanan ekonomi akan terjadi pada kuartal II dan berangsung membaik di kuartal III dan IV.

"CORE Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia secara kumulatif tumbuh dikisaran -2% hingga 2%," ujar Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal melalui keterangan resmi, Minggu (29/3).

Sebagai informasi, pertumbuhan ekonomi 2019 berada di kisaran 5,02% dan tahun ini berada di kisaran 4,2% hingga 4,6% menurut prediksi Bank Indonesia. 

Hal itu akan semakin buruk bila penanganan covid-19 di Indonesia dan negara mitra dagang berlangsung hingga melebih kuartal II. Bila itu terjadi, pertumbuhan ekonomi yang positif akan sulit tercapai.

Pasalnya covid-19 tidak saja melemahkan pertumbuhan ekonomi, berbagai sektor dan subsektor di dalamnya ikut terdampak. Bukan tidak mungkin, penanganan yang tidak tepat akan berbuah pada meningkatnya angka pengangguran dan kemiskinan.

Baca juga : 7 Jurus Agar Ekonomi Indonesia Selamat dari Covid-19

"Apabila penanganan pandemi berlangsung lama, periode pembatasan dan penurunan mobilitas orang akan semakin panjang. Akibatnya golongan rentan miskin dan hampir miskin yang bekerja di sektor informal akan sangat mudah kehilangan mata pencarian dan jatuh ke dalam kemiskinan," jelas Faisal.

Tercatat hingga Maret 2019, penduduk golongan rentan miskin dan hampir miskin di Indonesia mencapai 66,7 juta orang atau hampir tiga kali lipat jumlah penduduk di bawah garis kemiskinan. Sebagian besar dari golongan ini bekerja di sektor informal, termasuk yang mengandalkan upah harian. (E-1)

BERITA TERKAIT