13 March 2020, 07:35 WIB

Di tengah Wabah Covid-19, Aplikasi Bantu Siswa Belajar Mandiri


Irana Shalindra | Weekend

Sebagai langkah antisipasi penyebaran virus Covid-19, pada pekan lalu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dengan tanggap mengeluarkan 16 protokol umum yang wajib diberlakukan di sekolah dan perguruan tinggi. Protokol ini diharapkan tidak mengganggu kualitas proses belajar mengajar, terutama bagi siswa yang kini tengah melakukan persiapan UNBK, yang dijadwalkan pada situs resmi Kemendikbud, dimulai pada 16 Maret.

Setidaknya akan ada 10.974.916 siswa SD, SMP, SMA, dan SMK yang akan menghadapi ujian nasional di tahun ini, dimana UNBK 2020 merupakan pelaksanaan terakhir setelah Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim merilis program Merdeka Belajar pada Desember 2019.

“Mendukung langkah antisipasi yang disiapkan oleh pemerintah, kami juga ingin tetap bisa mendukung para siswa dalam persiapan UNBK mereka. Pada umumnya dalam persiapan UN para siswa akan mendapatkan kelas tambahan di luar jam belajar sekolah, atau memilih mencarikan guru privat atau belajar kelompok. Belajar mandiri secara online di rumah juga dapat menjadi pilihan yang bijak dalam persiapan UNBK,” kata Rohan Monga, Chief Executive Officer Zenius Education, dalam siaran pers yang diterima Media Indonesia.

Di dalam protokol tersebut, pemerintah mengimbau bagi mereka yang memiliki gejala demam, batuk, pilek, sakit tenggorokan, dan sesak nafas, dan baru bepergian ke negara dengan transmisi lokal Covid-19 untuk tidak berada di area sekolah dan diijinkan untuk mengisolasi diri di rumah terlebih dahulu.

Belajar mandiri
Ujian Nasional terdekat yang akan dilaksanakan adalah untuk siswa SMK, yakni pada 16 Maret 2020, dan untuk siswa SMA, pada 30 Maret 2020. Dengan waktu kurang dari 2 minggu, diharapkan para siswa tetap bisa fokus dan maksimal mempersiapkan diri di tengah kondisi saat ini dan mempertimbangkan berbagai pilihan dukungan belajar.

Jika sebelumnya belajar mandiri dianggap tidak terarah dan terukur, Zenius pun merumuskan cara untuk membantu anak belajar mandiri di rumah yang efektif dan efisien, terarah dan terukur. Dalam aplikasi Zenius yang bisa diunduh baik di Android maupun iOS, terdapat video materi dan soal-soal yang telah dikelompokkan sesuai dengan kisi-kisi Ujian Nasional. Selain itu, Zenius juga menyiapkan kumpulan soal UN lengkap beserta dengan video pembahasan soalnya.

“Pendalaman materi yang telah dikelompokkan sesuai kisi-kisi akan membantu siswa untuk  mengulang pelajaran kembali apabila mereka masih belum yakin dan belum paham secara komprehensif. Kumpulan soal UN dan pembahasannya akan membantu anak untuk membiasakan diri pada jenis soal UN,” kata Rohan. “Video materi, latihan soal, dan kumpulan soal UN beserta pembahasannya ini bebas diunduh tanpa biaya apapun karena program #SemuaBisaZenius masih berlangsung.”

#SemuaBisaZenius merupakan program di mana video pembelajaran Zenius dapat diakses bebas biaya. Program ini telah berjalan sejak Desember 2019 lalu. Sebanyak lebih dari 80.000 video dapat diakses oleh siapa saja dan di mana saja melalui website dan aplikasi Zenius.

“Menjelang UN, kebutuhan akan video pembelajaran dari kami meningkat secara signifikan, tetapi kami justru tidak mau membatasi akses dan tetap mempertahankan program #SemuaBisaZenius. Harapannya, Zenius dapat memberikan manfaat lebih besar, lebih mendalam, dan manfaat ini bisa menjangkau lebih luas para pelajar, pembelajar, guru, maupun pelaku dunia pendidikan di seluruh Indonesia terutama di masa-masa yang sangat penting ini,“ tutup Rohan. (RO/M-2)

 

BERITA TERKAIT