11 March 2020, 21:42 WIB

Ini Upaya PT KCI Tangkal Korona di KRL Jabodetabek


Muhamad Fauzi | Megapolitan

PT Kereta Commuter Iine (KCI) pengelola transportasi kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek telah melakukan upaya pencegahan virus korona atau Covid-19. Mereka turut hadir dalam rapat membahas protokoler penanganan penyebaran virus corona bersama Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Rabu (11/3).

"Rapat yang dihadiri KCI berbeda dengan rapat yang dokumentasi foto viralnya tersebut," ungkap VP Corporate Communications PT KCI, Anne Purba dalam keterangan tertulisnya, Rabu petang (11/3) .

Pihaknya, jelas Anne, sebagai operator Transportasi Publik yang sudah melayani 336 juta pengguna di tahun 2020 tentu harus berupaya keras mengerahkan seluruh sumber daya agar pihaknya tetap dapat mengantisipasi peredaran virus corona dan di saat yang sama tetap memberikan layanan bagi penggunanya.

"Jumlah pengguna lintas Bogor/Depok menuju Jakarta Kota/ Angke/ Jatinegara satu tahunnya sebesar 199.443.439 pengguna, per harinya mencapai 546.420 pengguna atau 69% dari keseluruhan pengguna KRL," ujar dia.

Upaya antisipasi yang telah dilakukan PT KCI, jelas dia, yakni sejak 3 Februari 2020, PT KCI telah melakukan berbagai upaya edukasi untuk mencegah penyebaran virus corona. Hingga saat ini KCI telah memberikan edukasi cuci tangan yang benar, dan membagikan masker  kepada pengguna di 36 stasiun.

Pihaknya juga menyediakan lebih dari 700 botol hand sanitizer untuk 88 rangkaian kereta dan 80 stasiun. Rutin membersihkan seluruh rangkaian kereta seusai beroperasi dengan menggunakan cairan pembersih yang mengandung disinfektan.

"Menugaskan On Trip Cleaning yang membersihkan rangkaian kereta saat sedang beroperasi melayani pengguna," kata dia.
 
Termasuk, menyebarkan materi edukasi dan himbauan di 88 rangkaian kereta dan 80 stasiun. Menyiapkan pos kesehatan di 30 stasiun KRL yang dapat memberikan pertolongan pertama jika pengguna mengalami masalah kesehatan. Di pos ini, pengguna juga dapat mengukur suhu tubuh, mendapatkan masker, hingga obat-obatan. Bila tidak dapat ditangani, petugas kesehatan akan merujuk pengguna ke rumah sakit terdekat.

"Mewajibkan pegawai frontliner yang berinteraksi langsung dengan pelanggan untuk cek kesehatan termasuk suhu tubuh sebelum berdinas," ujarnya..

PT KCI, juga terus melakukan upaya sosialisasi dan antisipasi. Pekan lalu, bekerja sama dengan PT KAI Daop 1 Jakarta telah mengadakan kegiatan rail clinic di Stasiun Depok dan Bogor. Dalam kegiatan ini KAI mengerahkan kereta Rail Clinic yang melayani pengobatan gratis dan cek kesehatan bagi penumpang, serta memberikan edukasi mengenai kebersihan dan gaya hidup sehat untuk menangkal virus corona.  Dalam waktu dekat, kereta Rail Clinic juga akan hadir kembali di lintas Bogor - Depok untuk memberi edukasi dan layanan kesehatan.

"Mulai besok (12/3), tim kesehatan bersama jajaran pegawai KCI juga akan melakukan roadshow sosialisasi lanjutan ke sejumlah stasiun untuk melanjutkan upaya edukasi, membagikan masker, dan menjelaskan upaya-upaya pencegahan penyebaran virus yang dapat diikuti pengguna. Petugas juga akan melakukan random check suhu tubuh pengguna di stasiun-stasiun," paparnya.

Selain itu, pihaknya selalu menghimbau pengguna KRL untuk tidak meludah sembarangan di Stasiun maupun Kereta, menggunakan masker saat sedang sakit, batuk, pilek, maupun dalam masa penyembuhan, menjaga kebersihan, antara lain mencuci tangan dengan benar dan memeriksakan diri ke pos kesehatan bila merasa kurang sehat. (OL-13)

 

BERITA TERKAIT