09 March 2020, 15:35 WIB

Polisi Simpulkan Kematian Siswa SMP 147 Murni Bunuh Diri


Sri Utami | Megapolitan

POLISI memastikan siswa SMP 147 Jakarta yang jatuh dari lantai empat gedung sekolah tersebut pada Januari lalu murni bunuh diri.

Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Hery Purnomo mengatakan proses penyelikan masih berlangsung tapi dapat dipastikan almarhum melakukan aksi bunuh diri. "Bunuh diri jadi bukan dibunuh," ungkapnya, saat dihubungi, Senin (9/3).

Meski pun telah dipastikan tidak ada unsur pembunuhan namun Hery belum dapat mengungkapkan penyebab tindakan tersebut. "Belum selesai lidiknya," ujarnya.

Sementara itu menurut Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Retyo Listyarti mengatakan pihaknya juga belum menerima hasil penyelidikan kasus anak bunh diri tersebut. Tapi dari hasil pendampingan yang dilakukan sebanyak 72 siswa yang menyaksikan kejadian tersebut harus assessment psikologi.

"Saat itu ada anak-anak yang melihat kejadian itu mereka langsung diberikan assessment dari psikolog,"ucapanya.

Dari 72 sista diketahui 24 siswa harus diberikan rehabilitasi dan satu orang siswa tergerak untuk bunuh diri. "Ini yang akhirnya kami ketahui. Alhamdulillah semua sudah diberikan pendampingan," imbuhnya.

Sementara itu menurut sumber alamrhum SN melakukan bunuh diri akibat mendapatkan perlakuan pola asuh yang salah dalam keluarganya. SN diduga kerap menerima kekerasan fisik dan kurangnya perhatian dari ayah kandungannya.

"Orang tuanya sudah bercerai dia tinggal bersama neneknya"

Di lingkungan sekolahnya SN memiliki beberapa sahabat dekat yang menjadi tempatnya berkeluh kesah. Bahkan saat akan melakukan bunuh diri, SN sempat berkomunikasi dengan sahabatnya tersebut dan mengatakan tentang waktu dan kematian.

"Dia masih komunikasi dengan sahabatnya itu. Dan mereka mencegah dan mau menjemputnya tapi dia jawab kematian hanya soal waktu," tandasnya.

Selama lebih dari dua bulan kejadian  bunuh diri anak berusia belia tersebut belum menemukan titik terang penyebabnya. Penyidik Polres Metro Jakarta Timur sebelumnya memeriksa riwayat percakapan almarhum dengan beberapa teman dan saudara kandungnya. (OL-4)

BERITA TERKAIT