06 March 2020, 22:38 WIB

21 Pelukis Unjuk Karya di Indonesian Art Gallery 


Antara | Humaniora

Sebanyak 21 pelukis yang tergabung dalam Perkumpulan Seniman Nasional Indonesia (PESONA) unjuk karya dalam ajang Indonesian Art Gallery 2020 Yang diselenggarakan di Museum Nasional, Jakarta, pada 6 hingga 19 Maret 2020.

"Pameran ini merupakan salah satu bentuk pelestarian budaya untuk menciptakan ruang-ruang berkesenian agar tetap ada," ujar Ketua Penyelenggara Indonesian Art Gallery 2020, Arya Simbaru, Di Jakarta, Jumat (6/3) malam.

Dia menambahkan Indonesia sejak dulu memiliki pelukis-pelukis ternama dunia seperti Raden Saleh, maupun Affandi. Namun saat ini, belum muncul pelukis ternama lainnya. Melalui pameran tersebut, memberi ruang berekspresi pada pelukis untuk menampilkan karyanya.

Arya juga menjelaskan Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang besar dengan kemajemukan budayanya. Hal itu akan menjadi inspirasi, ide, gagasan, yang dapat ditorehkan di atas kanvas dan akan menjadi karya lukis yang indah. "Untuk pameran kali ini, kami mengangkat tema "Gelar Karya Lukisan Indonesia"," jelas dia.

Budayawan dan pencinta seni, Sultan H Indra Azhir Osman, mengatakan pameran itu diikuti pelukis dari berbagai aliran serta daerah di Tanah Air. "Pameran lukisan ini akan sangat berbeda, karena karya yang dipamerkan bertemakan budaya Indonesia," terang Azhir.

Kepala Museum Nasional, Siswanto mengatakan pihaknya memberi ruang pada seniman untuk berkreasi. Hal itu merupakan perwujudan dari UU 5/2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. "Kami memberi ruang pada seniman untuk berekspresi sekaligus mengedukasi masyarakat, kalau datang ke museum tidak hanya melihat benda-benda bersejarah saja tapi juga bisa melihat lukisan," tambahnya..

Siswanto menambahkan ruang berekspresi perlu diberikan kepada seniman, karena Indonesia memiliki talenta yang luar biasa. Akan tetapi banyak yang belum muncul, karena sedikitnya ruang berekspresi.

Dengan adanya pameran lukisan tersebut, Siswanto berharap masyarakat tidak hanya melihat benda bersejarah melainkan ada objek yang bisa dinikmati. (OL-12)
 

BERITA TERKAIT