20 February 2020, 14:00 WIB

Jalur Sepeda di Jakarta Disebut Mubazir


Antara | Megapolitan

PENYANYI Nugie mengkritisi pembuatan jalur sepeda di jalan protokol Jakarta yang menurutnya seolah tidak berkonsultasi dengan para pesepeda.

Nugie yang sudah menggunakan sepeda untuk beraktivitas selama sepuluh tahun terakhir merasakan betul sulitnya ketika harus berbagi jalan dengan kendaraan bermotor di jalan raya.

"Pesepeda enggak akan menempuh jalur Sudirman-Thamrin menyamakan diri dengan motor dan mobil. Pada saat kita ada di jalan raya, di jalanan yang dipakai mobil, motor, dan bus, otomatis kita kalah," Nugie saat berbincang di Jakarta, Rabu (19/2).

"Orang yang kerja di Sudirman dan tinggal di Blok M enggak akan lewat situ karena males ketemu knalpot mobil dan motor. Mending motong jalan aja," tambahnya.

Baca juga: Pengaspalan Monas untuk Formula E Dijadwalkan Rampung Mei

Sebagai pesepeda, adik Katon Bagaskara itu menginginkan adanya jalur sepeda di jalan alternatif yang bisa dijangkau siapa saja, termasuk mereka yang tinggal di sekitar Jakarta.

"Yang sebenarnya saya pengin alami itu jalur sepeda yang dibikin pada 2011 dan sudah ada maketnya yang dibikin Dinas Tata Kota itu keren, yaitu bantaran sungai dan bantaran rel kereta. Itu baru jalur sepeda yang bener," jelasnya.

Pembuatan jalur sepeda di rute alternatif, menurut dia, seharusnya diperbanyak dan bisa menjangkau mereka yang tinggal di sekitar Jakarta.

"Menempuh jaraknya lebih dekat karena sungai itu membelah dan rel kereta juga kalau itu dijalankan benar itu akan jadi jalur sepeda yang keren. Kenyataanya jalur sepeda ditaruh di jalan raya. Hasilnya enggak bisa dipakai akan kalah juga dengan kendaraan bermotor," pungkas Nugie. (OL-1)

BERITA TERKAIT