17 February 2020, 15:48 WIB

Mahfud MD: Intoleransi Ancam Integrasi Bangsa


Indriyani Astuti | Politik dan Hukum

MENTERI Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfud MD, mengatakan Indonesia masih terus dibayangi gangguan yang berpotensi menghambat kemajuan bangsa.

Gangguan tersebut seperti kurangnya persatuan di kalangan masyarakat, yang ditandai dengan kemunduran toleransi.

"Orang yang berbeda dimusuhi. Ini sudah mulai muncul dalam narasi keyakinan, misalnya dalam pendirian rumah ibadah," ujar Mahfud dalam acara diskusi "Bincang Seru Mahfud" di Universitas Indonesia, Senin (17/2).

Dalam acara itu, hadir Rektor Universitas Indonesia, Ari Kuncoro, komedian Cak Lontong, Ketua Dewan Guru Besar Universitas Indonesia, Harkristuti Harkrisnowo, Direktur Wahid Institute, Yenny Wahid, dan komika Mamat Alkatiri.

Baca juga: Pancasila Harus Jadi Acuan Cara Berpikir Melawan Intoleransi

Selain intoleransi, Mahfud menyebut gangguan lain yang dapat menghambat integrasi bangsa ialah ketidakadilan. Menurutnya, ketidakadilan dapat mengancam integrasi negara. Dalam proses kehancuran negara selain gagal menciptakan keadilan bagi seluruh rakyat, juga terdapat empat hal yang jika dibiarkan dapat menyebabkan negara gagal.

Pertama, disorientasi ketika negara kehilangan arah, serta gagal dalam menciptakan keadilan. Kedua, ketidakpercayaan publik terhadap pemerintah, yang menimbulkan disopinion. Ketiga, rakyat berbeda paham dan melawan. Keempat, lanjut dia, apabila terus dibiarkan terjadi disintegrasi. Oleh karena itu, persatuan dan keberagaman menjadi suatu keharusan untuk merawat integrasi bangsa.

"Tidak ada kelompok manusia yang sama. Indonesia merdeka setelah bersatu dalam keberagaman," pungkas Mahfud.

Dia mengakui ada ancaman berupa ideologi baru yang dianggap lebih baik dari Pancasila sebagai dasar negara. Mahfud menyakini ancaman disintegrasi dapat diminimalisasi, apabila negara mewujudkan keadilan bagi rakyat.(OL-11)

 

 

BERITA TERKAIT