12 February 2020, 21:05 WIB

Sudan Serahkan Bashir ke Pengadilan Internasional


Nur Aivanni | Internasional

SUDAN menyerahkan mantan Presiden Sudan, Omar al-Bashir, dan lainnya ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) atas tuduhan kejahatan perang di Darfur.

ICC yang bermarkas di Den Haag telah mendakwa Bashir dan tiga mantan pembantunya dengan genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang di wilayah barat Sudan selama konflik yang menghancurkan dari 2003.

"Mereka yang telah didakwa oleh ICC, mereka harus pergi ke sana," kata Mohamed Hassan Al-Taishay, seorang anggota dewan kedaulatan Sudan dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari AFP, Selasa (11/2). "Salah satunya adalah Al-Bashir dan (ada) tiga lainnya," tambahnya.

"Kami sepakat bahwa kami sepenuhnya mendukung ICC dan kami sepakat ... bahwa keempat penjahat itu harus diserahkan," kata Taishay. "Kami sepenuhnya mendukung tuntutan bahwa ICC menginginkan mereka dan mereka harus diserahkan," lanjutnya. Namun, dia tidak merinci kapan keputusan itu akan dilakukan.

Taishay mengatakan pembicaraan di Juba, yang masih berlangsung, berfokus pada keadilan dan rekonsiliasi di Darfur. Mereka, lanjutnya, telah menyetujui beberapa mekanisme untuk mencapai perdamaian di Darfur, termasuk pembentukan pengadilan khusus untuk menyelidiki kejahatan di wilayah tersebut. Tapi, semua orang yang telah didakwa oleh ICC harus muncul sebelum ICC.

Seorang perwakilan pemberontak di Juba, Nimir Mohamed Abdurahman juga mengonfirmasi langkah tersebut. "Kami telah sepakat dengan dewan kedaulatan di Khartoum untuk memerintah Sudan berdasarkan keadilan, terutama pada masalah yang berkaitan dengan ICC," katanya.

Konflik di Darfur meletus ketika pemberontak etnis minoritas Afrika mengangkat senjata melawan pemerintah Bashir yang saat itu didominasi Arab, menuduhnya memarginalkan wilayah tersebut secara ekonomi dan politik.

ICC menuduh Bashir melakukan genosida, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan karena perannya dalam konflik. Bashir pun membantah tuduhan tersebut.

Pengadilan juga telah mendakwa tiga mantan pembantunya, Ahmed Haroon, Abdulrahim Mohamed Hussain dan Ali Kushied. "Kami tidak dapat mencapai keadilan kecuali kami menghilangkan penderitaan para korban karena ini adalah kebenaran yang tidak dapat kami hindari," kata Taishay.

Juru bicara pemerintah Sudan Faisal Mohamed Salih juga mengonfirmasi bahwa keempatnya akan diserahkan ke ICC. "Bashir dan lainnya akan diajukan ke pengadilan ICC. Ini adalah keputusan pemerintah," kata Salih.

Bashir digulingkan oleh tentara dalam kudeta di istana April lalu setelah aksi protes yang berbulan-bulan terhadap kekuasaannya selama tiga dekade. Dia ditangkap setelah pemecatannya dan sejak itu dijatuhi hukuman dua tahun di pusat penahanan atas tuduhan korupsi.

Para pengunjuk rasa anti-Bashir, penduduk Darfur dan kelompok pemberontak dari wilayah tersebut secara konsisten menuntut agar penguasa yang digulingkan itu diserahkan ke ICC. (AFP/OL-8)

BERITA TERKAIT