11 February 2020, 07:15 WIB

30 Perusahaan Asing Minati Investasi di Bandara Kualanamu


Hilda Julaika | Ekonomi

Sebanyak 30 perusahaan telah mengirimkan Letter of Interest (LoI) untuk menjadi mitra strategis pengembangan Bandara Internasional Kualanamu, Medan, Sumatera Utara.  Rangkaian seleksi para mitra strategis ini akan tuntas pada akhir Juni 2020 ini.

“Sekitar 30 perusahaan yang sudah mengirimkan LoI tersebut antara lain berasal dari, Asia Timur, Asia Barat, kawasan Asean, hingga Eropa. Kami targetkan rangkaian seleksi untuk mendapat mitra strategis berkelas dunia ini tuntas pada Kuartal IV/2020, tepatnya akhir Juni 2020,” kata Direktur Utama PT Angkasa Pura (AP) II Muhammad Awaluddin melalui keterangan resmi kepada Media Indonesia, Selasa (11/2).

Awaludin melanjutkan nantinya PT Angkasa Pura II dan mitra strategis akan menjadi pemegang saham di PT Angkasa Pura Aviasi.

Adapun PT Angkasa Pura Aviasi ini yang akan mengelola Bandara Internasional Kualanamu dengan masa konsesi 25 tahun. Komposisi kepemilikan saham di PT Angkasa Pura Aviasi adalah PT Angkasa Pura (minimal 51%) dan mitra strategis (maksimal 49%).

“PT Angkasa Pura II menjadi pemegang saham mayoritas di PT Angkasa Pura Aviasi sehingga memegang kendali terkait dengan berbagai rencana pengembangan dan pengelolaan Bandara Kualanamu. Kami memastikan Bandara Kualanamu akan berkontribusi besar terhadap pertumbuhan ekonomi dan pariwisata di Indonesia,” jelas Muhammad Awaludidn.

Awaluddin melanjutkan setelah masa konsesi selesai, hak pengelolaan beserta aset yang ada akan sepenuhnya dikembalikan ke PT Angkasa Pura II.

“Keuntungan dari Strategic Partnership ini adalah adanya Foreign Direct Investment [FDI] ke Indonesia yang terdiri dari Capex Commitment dan Upfront Payment, pengembangan aset di Kualanamu, serta pengembangan 3E yaitu Expansion the traffic, Expertise Sharing dan Equity Partnership dengan tujuan menjadikan Bandara Kualanamu sebagai internasional airport hub di kawasan Barat Indonesia,” ungkap Awaludin.

Sebagai informasi, Bandara Kualanamu memiliki potensi sangat besar untuk dapat lebih berkontribusi terhadap perekonomian dan pariwisata di Sumatra Utara. Berbagai infrastruktur telah dioperasikan untuk mendukung Kualanamu seperti kereta bandara dan jalan tol Medan – Kualanamu – Tebing Tinggi.

Tak hanya itu, melalui pengembangan yang masif, Bandara Kualanamu yang saat ini mendapat status Bintang 4 dari Skytrax, diposisikan sebagai hub penerbangan internasional di masa mendatang. Saat ini sendiri sudah tersedia lahan seluas 200 hektare untuk berbagai pengembangan. (E-3)

BERITA TERKAIT